Archive for Cerita Seks

Adik Ku Sayang



Cerita ini melibatkan saya dan adik kandung saya. Nama saya Anwar. Di saat ini saya ialah seorang lelaki yang berumur 26 tahun. Sedangkan adik perempuan saya bernama Junaidah atau singkatannya Ju, yang kini sudah pun berusia 23 tahun.
Kesah ini bermula ketika saya berumur 10 tahun. Masa tu saya mulai menyukai cerita-cerita yang berkaitan dengan unsur unsur seksual. Pada umur tersebut saya juga sudah terbiasakan diri dengan kegiatan melancap.

Suatu hari, saya terbacakan satu berita di akbar. Ianya tentang pembongkaran kegiatan seks di antara beradik yang berbangsa melayu. Saya telah sudah sering membaca tentang berbagai cerita seks, tetapi baru kali inilah saya ketahui tentang ujudnya kecenderongan berzina dengan saudara sendiri. Entah kenapa ianya merupakan cerita telah berjaya menarik perhatian serta minat ku.

Setiap kali saya mengingati cerita tersebut, saya menjadi semakin berminat. Lebih lebih lagi bila mana saya cuba mengaitkannya dengan adik perempuan saya yang comel tu. Cerita tersebut seperti mendorongkan saya untuk merealisasikannya. Kebetulan pula pada saat itu, saya tidur di bilek tidur yang sama dengan adikku, Junaidah. Hanya katil kami saja yang berasingan, namun jaraknya hanya sekitar 2 meter sahaja.

Suatu malam pada sekitar pukul 12. 30, saya terbangun lalu memasang lampu untuk menerangi kegelapan. Dari tinjauan saya, nampaknya semua orang di dalam rumah sedang nyenyak tidur. Namun hajat sebenar aku ialah untuk meninjau keadaan Junaidah. Dari keadaan mulutnya yang sedikit ternganga itu, aku pasti dia juga sedang nyenyak dibuai mimpi.

Masa tu selimutnya tersingkap tinggi hingga mendedahkan pangkal pehanya. Dengan keadaan kedua kakinya yang terkangkang agak luas, maka terlihatlah aku akan celah kelangkangnya itu. Rupa rupanya Junaidah tidur tanpa memakai panties. Ketembaman pantat yang tanpa berbulu itu terlambak di hadapan mata ku. Hal inilah yang telah membuakkan gelodak nafsu ku, lebih lebih lagi apabila mengimbasi cerita tentang perhubungan seks adik beradik yang ku minati itu.

Perlahan saya turun dari tempat tidur, dan mendekati katil Junaidah. Saya ingin memastikan tahap tidurnya. Saya menggelitik telapak kakinya. Ketiadaan reaksi gelinya telah mengesahkan kenyenyakkan tidur adik comel ku itu. Kemerahan alur belahan pantat Junaidah seakan akan mengamit undangan terhadap sentuhan jari ku.

Pantas aku aku menunaikan hajat geram ku terhadap alur yang menjadi lambang kesuciannya itu. Tangan saya keras bergetaran. Peluang untuk menjari pantat Junaidah sudah pasti akan ku manfaatkan sebaik mungkin. Mula mula ku usapi dengan lembut. Tetapi lama kelamaan tindakkan ku jadi semakin keras. Namun kenyenyakkan tidurnya adik ku itu tidak sedikit pun terjejas.

Bila dah tak tahan lagi, saya menciumi pantat Junaidah. Kemudian saya cuba mencari lubang yang sering saya dengari, iaitu tempat melakukan persetubuhan. Saya sangka ianya ada di bahagian depan, tapi ternyata jangkaan saya selama ini salah. Posisi yang sebenar rupanya di bahagian bawah. Saya pun kembalilah ciumi pantat Junaidah sampai ke bahagian lubang itu.

Saya sudah benar-benar tidak tertahan lagi. Saya menuruni katil untuk membogelkan diri sendiri. Lepas tu saya pun perlahan lahan naik semula ke atas katil Junaidah. Sementara tangan kanan menahan tubuh, tangan kiri saya cuba mengarahkan batang ke lubang pantat tersebut. Ternyata agak sukar nak memasukkannya. Saya cuba memasukkan dari depan, pada hal lubangnya ada di sebelah bawah.

Sementara saya giat berusaha, tiba-tiba tubuh Junaidah bergerak. Karena takut angkara itu terbongkar, saya pun cepat-cepat bangun mengenakan pakaian dan kembali ke ranjang. Tak lama kemudian saya pun terus terlena.

******************************************************

Pengalaman malam tersebut telah mulai menganggu konsentrasi ku. Hajat batang ku untuk bertamu di dalam pantat Junaidah masih belum lagi terlunas. Setiap kali apabila cetusan dendam nafsu mula melanda, batang ku tak semena mena jadi keras. Itulah sebabnya saya selalu menunggu datangnya malam. Di saat di mana semua orang tertidur, di saat itulah saya akan cuba untuk memenuhi hajat sumbang terhadap Junaidah. Selama beberapa malam saya melakukan usaha serupa. Namun ianya selalu terbatas kerana merisaukan Junaidah akan terkejut dari tidurnya.

Sampailah di suatu malam ketika saya benar benar telah dirasuk oleh dorongan nafsu. Gema bisikan syaitan pula tak henti henti menghasut ketegangan batang ku. Berkubang di dalam pantat adik comel ku itu jelas menjanjikan seribu kenikmatan yang maha hebat. Desakan untuk menyahut seruan iblis tak lagi upaya ku bendung.

Pantas aku bergerak ke katil Junaidah. Kemudian aku membogelkan diri ku sendiri. Lepas tu perlahan lahan ku pisahkan selimut yang menyaluti tubuhnya. Aku selak skirt tidur Junaidah hingga ke paras pusat. Sekali lagi seperti yang ku dugakan, dia tidur tanpa memakai sebarang pakaian dalam.

Saya sudah bulatkan tekad untuk melakukannya malam itu. Perlahan saya naik ke atas katil. Kedua kaki Junaidah saya rentangkan selebar-lebarnya. Saya ciumi dan jilati pantat Junaidah sepuas hati. Kemudian saya mulai menghalakan batang ke arah lubang pantatnya. Sekali lagi ianya ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Cukup sukar untuk memasukkan batang ku ke dalam lubang sedap itu.

Berkat dari rangsangan iblis yang berterusan, akhirnya kepala batang ku mulai terselit kemas di celahan bibir pantat Junaidah. Semakin hampir batang ku untuk melungsuri lubang nikmat itu, semakin keras rangsangan yang melanda batang ku. Apa pun yang bakal terjadi, malam ini lubang pantat Junaidah akan pasti aku tebukkan dengan batang ku ini.

Dengan gerak yang perlahan tetapi keras, ku dorongkan kemasukkan batang ku ke dalam pantat Junaidah. Walaupun ada masa masanya terdapat sesuatu halangan yang cuba menghalang, namun ku tetap bertegas memaksakan. Akhirnya berjaya juga ku benamkan sepanjang panjang batang aku tu ke dalam lubang pantat Junaidah.

Selaput yang menjadi lambang kesucian adik ku itu terbolos dek sondolan kepala batang ku. Berdenyut denyut batang ku meraikan keseronokkan detik detik tercemarnya kehormatan Junaidah. Adik perempuan ku yang comel itu kini tidak lagi layak bergelar “dara”. Aku benar benar puas dan bangga dengan pencapaian ku itu.

Kerana kerakusan batang ku dalam penaklukan tersebut, tiba tiba Junaidah mulai tersedar dari tidurannya. Dia kelihatan bingung dengan apa yang sedang berlaku. Tambahan pula mungkin lubang pantatnya terasa sakit dengan kehadiran batang ku. Junaidah mula merintih sambil memprotes terhadap apa yang sedang ku lakukan ke atas dirinya.

“Hissst…! Jangan bising…. nanti mak marah…. teruk Ju kena pukul nanti….!” Mendengarkan ugutan dan nasihat ku itu, dia pun mulai menahan suara kerana takut dimarahi mak. Namun sekali sekala kedengaran juga rintihannya menahan kesakitan.

Saya pun teruslah menggoyang pinggang mendorong batang keluar masuk ke dalam lubang pantat Junaidah. Karena baru pertama kali, tak sampai pun 2 minit, batang ku dah mulai berdenyut bagai nak gila. Berasap kepala ku dengan kesedapan yang sungguh tak kudugakan. Sedar sedar saja, air mani ku dah penuh bertakung di dalam lubang pantat Junaidah.

Aku rasa keletihan dan terpaksa berehat sebentar. Junaidah juga nampaknya terkangkang keletihan lalu kembali menyambung tidurnya. Beberapa minit kemudian batang ku mulai bangkit semula. Aku pun kembali menindih Junaidah. Kali ini mudah batang ku dapat mencari sasaran lubang sedap itu. Henjutan henjutan garang aku telah sekali lagi menganggu kelenaan tidur Junaidah. Kuyu matanya sambil mengigit gigit bibir bawahnya. Adik comel ku itu kini pasrah melebarkan kangkangnya untuk menerima tikaman demi tikaman batang ku.

Sekali lagi semburan nafsu ku likat memenuhi telaga bunting Junaidah. Pada permainan kali ke dua itu, saya boleh bertahan sampai 10 minit. Malam itu saja saya telah menyetubuhi adik kandung saya sebanyak 3 kali. Memang puas dan berbaloi dapat main dengan adik beradik ni.

Sejak malam itu, hampir setiap malam saya berzina dengan Junaidah. Pada awalnya dia hanya menerima saja apa yang saya lakukan. Namun setelah setahun berlalu nampaknya Junaidah juga sudah mulai menyukai dan menagihinya. Apabila saya tertidur, dia sendiri sudah pandai datang ke katil ku dan menggoda batang ku dengan sentuhan jarinya.

Selama 4 tahun, kami berleluasa melakukan zina. Tetapi apabila Junaidah mulai menjangkau usia 11 tahun, saya agak berhati hati sedikit karena takut silap silap nanti boleh terbuncit perut adik kesayangan aku tu. Aku tak mahu angkara itu nanti akan menyebabkan kami terpisah buat selama lamanya.

Ketika saya berumur 12 tahun dan Junaidah 9 tahun, kami telah ditetapkan bilek yang berasingan. Dengan itu terpaksalah kami menerokai peluang berseronok selain daripada waktu malam. Kesempatan berseronok ketika ayah pergi kerja manakala mak pula ke pasar, tidak sekali kali kami lepaskan.

Tapi yang paling best ialah ketika mak dan ayah pergi mengunjungi saudara atau ada undangan. Memang sehari suntuklah kami dua beradik bebas bertelanjang bulat di serata rumah. Akibat dari itu maka tak sempat keringlah pantat Junaidah tu. Sentiasa saja meleleh air putih aku tu di situ. Mana tidaknya, baru saja nak kering aku dah pamkan semula air tu ke dalam lubang pantatnya.

Sampai saat ini pun kami tetap selalu melakukannya. Walau sekarang kami sudah dewasa dan masing-masing sudah mempunyai pacar, tetapi perhubungan unik kami itu tetap berterusan. Jika di rumah tidak meruangkan kesempatan, maka kami biasa melorongkan peluang dengan melakukannya di hotel

Adik Takut



Aku mengagahi melentangkan adik dan dia mungkin takut padaku, mengikut saja tarikanku menelentang. Aku tanyakan beberapa soalan dengan manja, tapi dia hanya membisu. Aku terus mencium pipinya, yang mana lama kelamaan ciumanku bertukar menjadi ciuman ghairah. Aku sudah lupa yang mana sedang memgomoli adiku sendiri bila nafsu syaitan menguasaiku. Aku mencium mulutnya dan ku kucup bibirnya tapi dia hanya berdiam tanpa membalas reaksi.
Aku semakin bernafsu, mencium, mengucup dan menjilat adiku yang mana dia hanya berdiam diri saja. Tanganku yang tersentuh payu daranya pada mula-mula masuk tadi terus saja meramas-ramas payu daranya yang masih kecil dan kemudian mulutku pula bermain peranan di situ bilamana aku mula menghisap, menjilat dan menyonyot puting yang baru berputik. Di dalam kesamaran, aku tidak nampak apa-apa sebenarnya tapi dapat merasakan yang adikku bernafas kencang dan turun naik dadanya. Mungkin dia takut padaku dengan membiarkan aku lakukan apa saja padanya.
Tanganku menenyelinap lagi ke celah kangkangnya dan meramas seketul daging yang bergembak. Dia cuba menyepit kedua pahanya tapi kugagahi jua dan terkangkanglah pahanya. Aku mengelunsur ke bawah di celah pahanya dan menanggalkan seluar dalamnya dan terus mencium farajnya yang berbau lunak. Aku mula menjilat-jilat sekitar lubang farajnya yang tentunya perawan dan masih sempit. Aku kira akulah orang pertama menyentuh kemaluannya.
Bulu farajnya baru tumbuh dua tiga helai yang mana lama kelamaan ku dapati keluar cairan dari lubang faraj adiku dan ku sedut dan telan semuanya. Semakin bernafsu aku menjilat, menghisap, menyedut dan menjelirkan lidahku ke dalam lubang faraj adik yang berlendiran, nikmat juga adikku barangkali. Tangan kiriku memegang batang zakarku yang juga melimpah dengan air mazi. Kali ini aku melancap tidak pakai apa-apa pelicin yang biasa, kerana pelicin original berbuak-buak keluar dari hujung zakarku, dicampur pula air ludahan dari hisapan farajnya. Tangan kananku meramas buah dadanya dan aku silih berganti menghisap faraj dan buah dadanya.
Kerana tidak tahan dengan keenakan dapat meratah tubuh adik yang cute dan merasakan kelazatan menjilat faraj gadis sunti, dengan sedutan yang dalam di alur faraj, aku melepaskan pancutan air maniku ke dalam kain yang ku pakai. Setelah air ku terpancut aku jilat lagi burit adik hingga dia mengeliat seolah-olah dia meneram air mani bila mana dia mencengkam dan menekan kepalaku ke celah pahanya. Setelah semua air yang melimpah keluar dari lurah lazatnya ku jilat dan telan aku beredar dari tempat adik, kembali ke tempat tidurku di ruang tamu.
Sebelah siangnya kami seperti biasa dan dia pula bertambahlah malunya dan aku pula tidak kisah kalau dia tidak mahu bersembang dengan ku kerana pada malam berikutnya aku akan masuk lagi ke kamar untuk “bersembang-sembang” dengannya.
Malam kedua aku repeat lagi insiden semalam, tapi malam kedua inilah, malam yang penuh sejarah bilamana dara adikku ku senggut sendiri dengan rakus. Memang selalu kita dengar ‘Sumbang Muhrim’ dan akulah antaranya.
Pada malam kedua itu, seperti biasa aku hampiri tempat tidur adik ku Lina dan melakukan perkara yang sama seperti semalam, mengomoli teteknya dan menghisap buritnya. Seperti biasa kami tidak banyak bercakap, hanya aksi bisu penuh ghairah beromen. Aku mula berani acahkan kepala zakarku di celah alurnya dan mengesel-gesel turun naik kepala zakar di celah alur yang licin berlendir. Tiba-tiba adik ku memeluk ku erat dan menonjolkan punggungnya ke atas seolah-olah ingin ku benamkan zakar ku yang keras menegang. Ku kira adik ku pun sudah tidak tahan ‘too late to astern back’.
Dengan nafas tertahan-tahan, aku tusukkan kerisku ke dalam alur adik yang sempit. Ku dapat merasakan adik merengek sakit, tapi tertahan-tahan takut kedengaran….. Sedikit demi sedikit batang menusuk ke dalam faraj adik yang mana akhirnya terbenam rapat dicelah lurah yang amat sempit dan aku merasakan kenikmatan yang luar biasa. Sedangkan aku tahu adikku menahan kesakitan yang amat sangat pula. Batangku yang lebih kurang 15 sm lilitan dan 12 sm panjang padat memenuhi faraj adik yang berlendir bercampur darah barangkali. Aku sudah tidak peduli lagi adik sakit, kerana ku tahu sakit itu hanya sementara daranya terobek dan akan pulih dalam beberapa hari.
Aku merendam lama batangku dalam lubang faraj adik dan dengan tempo yang perlahan aku menarik dan menyorong dalam alur sempit dengan nafas yang tertahan-tahan. Aku ingin cepat melaksanakan tugasku sebelum penghuni lain dalam rumah itu tersedar. Nafas adikku tersemput-semput dan dia pun tak kurang memberi tentangan yang mana akhirnya dia cengkam belakangku dengan kuat seolah-olah meneram sesuatu. Aku rasa dia hampir keluar mani dan aku pula sudah menahan mani keluar dua tiga kali, tapi kali ini sudah tidak tertahan lagi dan “Arggghhhhhhhh….. Uuuuhhhhhhh” aku dan adik klimaks bersama dan berbaurlah air mani kami di dalam rahimnya. Setelah agak mengendur aku mencabut budak jahat yang tiada telinga dan tak dengar kata, dalam alur adik yang kebanjiran.
Kami berpeluh dan aku capai kain berhampiran dan mengesat peluh dan mengelap limpahan air mani yang tertempuh keluar dari faraj adik. Setelah berbisik kepadanya agar menyimpan rahsia kemas-kemas dan aku akan memberikan pil elak bunting kepadanya, aku beredar keluar dengan puas dan nikmat, tapi ada sedikit penyesalan, menyetubuhi adik sendiri.
Selama dua minggu aku menghabiskan cutiku di rumah bapaku, boleh dikatakan setiap malam aku berkocak dengan adik, tak puas-puas hingga badanku terasa melayang di sebelah siangnya. Tak cukup di rumah aku bawa adik ke tepi pantai dan kami melakukan persetubuhan di atas bot yang tersadai di situ.

AdIk iPAr



Adik Ipar
Tak payah le aku cerita intronye yang panjang lebar. Di
ringkaskan cerita aku memang dah lama stim dengan adik
ipar aku. Adik bini aku yang bongsu. Aku stim ngan dia
sejak dari aku mula kenal bini aku lagi. Masa tu dia pun
masih sekolah di tingkatan dua. Dia tak le secantik bini
aku tapi bodynya memang menggiurkan aku. Lebih-lebih
lagi teteknye yang berisi.

Adik ipar aku ni duduk serumah dengan aku. Baru mula
mengajar. So tinggal le di rumah aku. Satu ketika bini
aku di hospital melahirkan anak yang ketiga. Aku tinggal
berdua aje le dengan adik ipar aku nie. Anak-anak aku
yang dua lagi tu masih kecil lagi. Pada subuh yang kedua
dalam keadaan pagi yang dingin. Batang aku dah mencanak
minta dilayan. Aku pun tak fikir panjang terus
teringatkan adik ipar aku yang ada dalam bilik sebelah
tu.

Dalam kesamaran cahaya subuh yang hening tu aku merayap
ke dalam bilik adik iparku. Matlamatku hanya satu.
Menikmati lubang puki adik iparku. Lagipun nak menunggu
bini aku lepas pantang tak sanggup aku. Perlahan-lahan
aku memanjat ke atas katil dan dengan penuh tenaga aku
menindih tubuh montok adik iparku yang aku panggil
Fidah. Fidah terkejut bila terasa tubuhnya ditindih dan
meronta dengan ganas. Sebelum sempat suara keluar dari
mulutnya, tanganku telah mencekup mulutnya.

Aku berbisik padanya.., “Tenang Fidah.. Kau akan
menyukainya”.

Fidah terus meronta walaupun jelas tidak berkesan.
Sambil genggamanku pada mulutnya terus kemas, tanganku
yang satu lagi mula meramas buah dada Fidah yang pejal
dan membukit megah. Dapat kurasakan putingnya yang masih
kecil dan bakal kunyonyot sebentar lagi. Tanpa membuang
masa, baju kurung kedah yang dipakai Fidah kurentap
sehingga koyak. Terhidang di hadapanku suatu pemandangan
yang sungguh indah.

Tetek Fidah separuh terkeluar dari colinya. Dadanya yang
putih gebu dan berisi terus berombak kencang kerana
terlalu meronta minta dilepaskan. Coli yang dipakai
Fidah tidak bertahan lama. Lalu kurentap supaya mudah
kukerjakan semahu hatiku. Sebaik sahaja coli Fidah
kurentap, terjojol le dua gunung yang telah lama aku
idamkan. Hatiku berkata.. Begini rupanye tetek si Fidah
yang selalu aku idamkan. Aku sembamkan mukaku ke tetek
Fidah.. Kukerjakan semahuku.. Kunyonyot.. Kugigit..
Kujilat dan ku uli semahunya.

Sambil mulutku menikmati tetek Fidah yang semakin tegang
dan basah dengan air liurku, tanganku mula merayap
mencari kain batik yang dipakai Fidah. Jumpa. Kurentap
agar terlondeh. Berjaya. Kaki Fidah terus menerajang tak
tentu hala. Akibatnya kain batiknya terselak sampai ke
peha. Peha Fidah memang pejal, putih dan gebu. Dalam
keadaan dia merunta-ronta itu, aku berjaya meletakkan
sebelah kakiku ke bawah lutut Fidah. Kini Fidah tak
mampu lagi untuk merapatkan pehanya bagi menghalang aku
menunaikan hajatku.

Dengan segera, kain pelikat yang kupakai kulucutkan.
Kain batik Fidah terus kuselak ke atas hingga ke
pusatnya. Pada ketika itu juga aku hulurkan konek aku ke
arah pantat Fidah yang tembam dan belum pernah diterokai
oleh sesiapa. Pantat Fidah dan konekku bergesel. Terasa
bulu pantat Fidah yang nipis bergesel dengan bulu
konekku yang tak pernah diurus.

Fidah semakin lemah, dengan segera mulutnya kusambar dan
bibir kami bertaut. Tidak kulepaskan. Bimbang kalau
nanti dia menjerit. Aku sekarang berada di dalam posisi
yang paling sempurna untuk melampiaskan nafsuku. Adik
iparku akan menjadi mangsa bila-bila masa sahaja.
Mahkota keperawanannya akan kurobek tanpa rasa belas.
Fidah amat faham akan keadaan ini. Dia sedar aku tidak
akan menoleh ke belakang lagi. Sisa tenaga yang ada
padanya tidak akan mampu memberi tentangan yang
bermakna.

Konekku terus kutekan ke pantat Fidah. Kuurut pantatnya
turun dan naik dengan konekku. Fidah mula memberikan
respon. Samada sengaja atau tidak, aku tidak pasti. Tapi
itu tidak penting. Pehanya yang terkuak oleh kakiku
sudah tidak cuba dirapatkan lagi. Pertahanan Fidah makin
longgar. Kubawa tanganku ke bawah punggung Fidah.
Kuramas bontotnya. Memang hebat. Aku bergerak lebih
jauh. Kali ini, jejariku mula meneroka alur puki Fidah.
Bibir pantatnya memang mengkal dan pejal. Dapat
kurasakan tebing pantatnya yang terbelah itu begitu
jelas.

Jejariku bermain-main di situ. Fidah cuba menahan
kenikmatan yang dirasa. Tapi tubuhnya berdegil dan terus
menggeliat seiring dengan kenikmatan yang mula
dirasakan. Masanya sudah tiba. Pada ketika Fidah sudah
mengisyaratkan ketewasan dan kerelaan yang bercampur,
aku menguakkan kelangkang Fidah. Luas dan luas. Tanpa
melepaskan mulutnya, peha Fidah kulipat ke perutnya.
Nah.. Fidah di dalam posisi yang sungguh bersedia. Kali
pertama dalam hidupnya dia berada dalam keadaan begitu.

Batangku yang telah bersedia kubenamkan sedikit ke
rekahan puki Fidah. Pengalaman bersama biniku menjadikan
aku mudah mencari sasaran yang ada pada Fidah. Mungkin
merasakan kesakitan, Fidah cuba memberontak. Tapi dalam
posisi yang begitu. Usahanya sia-sia belaka. Aku tidak
mahu bertangguh lagi. Kepala konekku yang telah mengenal
pasti sasaran yang aku tetapkan kuhenjut ke dalam puki
Fidah. Menerobos terus sampai tenggelam keseluruhan
konek aku.

Aku diam sebentar. Memberi peluang Fidah menerima apa
yang sedang dialaminya. Fidah tidak berbuat apa-apa,
kini dia hanya menerima. Dia tahu, tiada apa lagi yang
hendak dipertahankan. Dia telah mencuba sedaya upaya..
Kini terserahlah padaku untuk memperlakukan apa sahaja.
Aku memulakan pergerakan. Konekku kusorong tarik keluar
dan masuk puki Fidah yang hangat dan sempit. Kekadang
pergerakan keluar masuk konekku tersekat kerana lubang
yang baru sahaja diteroka begitu sempit.

Dalam menghayun keluar dan masuk, kupelbagaikan gerak ke
kiri dan ke kanan dan kekadang berhenti separuh sebelum
menghentak sekuat hati ke pangkal puki Fidah. Aku puas
dengan kenikmatan yang kurasa. Lama aku mengerjakan
Fidah. Apabila terasa hendak terpancut aku berhenti.
Kemudian kusambung semula. Beberapa kali, tubuh Fidah
menegang. Dia juga dalam diam sedang menikmati
persetubuhan antara aku dan dia. Fidah kini lebih senang
membiarkan aku dari menentang kehendakku. Adakalanya,
punggungnya yang pejal itu digerak-gerakkan ke kiri dan
ke kanan menyambut hentakan-hentakan yang aku lakukan.

Aku pasti Fidah juga mencari kenikmatan buat dirinya
sendiri. Subuh yang telah menjelang pagi membolehkan aku
melihat baju dan coli Fidah bertaburan di atas lantai.
Aku masih lagi di atas tubuhnya. Kepuasan yang diberikan
oleh pantat Fidah tidak dapat aku gambarkan. Kesempitan,
kehangatan, kekenyalan di dinding pantatnya menjadikan
aku sentiasa berahi setiap kali batang pelirku menerobos
masuk ke lubang nikmat Fidah. Setiap kali aku klimaks,
kenikmatannya kurasa sampai ke kepalaku.

Aku menggelepar disebabkan oleh kenikmatan yang
kurasakan. Dan aku terkulai layu di atas tubuh Fidah.
Dalam pada aku mengumpul tenaga untuk pusingan yang
berikutnya, Fidah membuat tindakan yang sama sekali
tidak kuduga. Dengan baki sisa-sisa yang ada, Fidah
membalikkan tubuhku. Kini dia berada di atas.
Punggungnya digerak-gerakkan bagi meransang konekku.

Fahamlah aku betapa Fidah yang telah mula berpengalaman
disetubuhi kini ingin melakukan dengan caranya sendiri.
Aku tidak ada halangan. Batangku segera mencanak. Akur
dengan ransangan yang dicetuskan oleh gelekan punggung
Fidah yang montok dan pejal. Dengan gerakan yang lembut
Fidah mengusap-ngusap konekku dengan pantatnya. Celaka
Fidah. Kau punya agenda sendiri rupanya.

Nafas Fidah semakin kuat. Nyata nafsunya sudah tidak
dapat dibendung lagi. Alunan punggungnya yang lembut dan
mesra tadi segera bertukar menjadi rancak dan ganas.
Tanpa membuang masa, jejari halus dan gebunya
menggenggam konekku dan ditusukkan ke dalam lubang
nikmatnya yang sebentar tadi aku terokai. Apabila
terbenam sahaja konekku, Fidah meneruskan hayunan turun
dan naik. Suara kenikmatan mula keluar dari bibirnya
yang mungil. Fidah seperti tidak keruan menahan nikmat.

Fidah semakin tidak dapat mengawal dirinya. Kenikmatan
yang menjalari tubuhnya menjadikan dia tidak dapat
mengawal dirinya. Dari rintihan kecil, kini rintihan
Fidah semakin nyata. Fidah tidak lagi malu. Dia
meronta-ronta di atas tubuhku sambil melanyak-lanyak
lubang nikmatnya dengan konekku.

“Aahh.. Aahh.. Aahh.. Aahhgh.. Aaghh.. Aa.. Sedapnyaa..
Aa..”, Fidah terus menggelepar kesedapan dengan konekku
terhunus kemas di dalam pantatnya.

Buah dada Fidah bergantungan dan bergetar mengikut
rentak hayunan tubuhnya. Aku angkat kepalaku dan
menyonyot buah dada Fidah yang bergetar megah di
dadanya. Setelah teteknya kulepaskan, aku memberi
galakan kepada Fidah dengan kata-kata yang meransang
lagi nafsu Fidah..

“Do it.. Do.. It Fidah.. It’s all yours.. Big thingy is
for you to enjoy.. Feel my thingy in your tight girl thingy”.

Fidah tidak berdiam diri bukan sahaja pergerakannya
semakin menjadi-jadi bahkan turut menjawab ransanganku
dengan menyebut..

“Aabaang.. Aahghh.. Aa.. Sedapnya abaang..”.

Fidah terkulai di atas tubuhku. Tubuhnya kejang.
Pantatnya terus menekan konekku sekuat yang mampu. Fidah
menikmati klimaks yang paling klimaks dan paling
bermakna dalam hidupnya. Klimaks yang dilakukannya
sendiri.. Mengikut fantasi seks yang mungkin telah lama
dipendamkan dalam dirinya. Aku bangga dapat menjadi
lelaki yang menjadikan kenikmatan fantasi seksnya satu
kenyataan.

Itulah permulaan perhubungan seks yang indah antara aku
dan Fidah – adik ipar yang telah lama aku idamkan. Fidah
ternyata mempunyai fantasi seks yang cukup hebat.
Kesemuanya dipertontonkan kepada aku di setiap kali kami
berasmara.

Kau memang hebat Fidah. Tidak sia-sia aku merobek
kegadisanmu. Indah sungguh pembalasan yang kau berikan.

AdIk kANdUnG



Cerita ini melibatkan saya dan adik kandung saya. Nama saya Anwar. Di saat ini saya ialah seorang lelaki yang berumur 26 tahun. Sedangkan adik perempuan saya bernama Junaidah atau singkatannya Ju, yang kini sudah pun berusia 23 tahun.

Kesah ini bermula ketika saya berumur 10 tahun. Masa tu saya mulai menyukai cerita-cerita yang berkaitan dengan unsur unsur seksual. Pada umur tersebut saya juga sudah terbiasakan diri dengan kegiatan melancap.

Suatu hari, saya terbacakan satu berita di akbar. Ianya tentang pembongkaran kegiatan seks di antara beradik yang berbangsa melayu. Saya telah sudah sering membaca tentang berbagai cerita seks, tetapi baru kali inilah saya ketahui tentang ujudnya kecenderongan berzina dengan saudara sendiri. Entah kenapa ianya merupakan cerita telah berjaya menarik perhatian serta minat ku.

Setiap kali saya mengingati cerita tersebut, saya menjadi semakin berminat. Lebih lebih lagi bila mana saya cuba mengaitkannya dengan adik perempuan saya yang comel tu. Cerita tersebut seperti mendorongkan saya untuk merealisasikannya. Kebetulan pula pada saat itu, saya tidur di bilek tidur yang sama dengan adikku, Junaidah. Hanya katil kami saja yang berasingan, namun jaraknya hanya sekitar 2 meter sahaja.

Suatu malam pada sekitar pukul 12. 30, saya terbangun lalu memasang lampu untuk menerangi kegelapan. Dari tinjauan saya, nampaknya semua orang di dalam rumah sedang nyenyak tidur. Namun hajat sebenar aku ialah untuk meninjau keadaan Junaidah. Dari keadaan mulutnya yang sedikit ternganga itu, aku pasti dia juga sedang nyenyak dibuai mimpi.

Masa tu selimutnya tersingkap tinggi hingga mendedahkan pangkal pehanya. Dengan keadaan kedua kakinya yang terkangkang agak luas, maka terlihatlah aku akan celah kelangkangnya itu. Rupa rupanya Junaidah tidur tanpa memakai panties. Ketembaman pantat yang tanpa berbulu itu terlambak di hadapan mata ku. Hal inilah yang telah membuakkan gelodak nafsu ku, lebih lebih lagi apabila mengimbasi cerita tentang perhubungan seks adik beradik yang ku minati itu.

Perlahan saya turun dari tempat tidur, dan mendekati katil Junaidah. Saya ingin memastikan tahap tidurnya. Saya menggelitik telapak kakinya. Ketiadaan reaksi gelinya telah mengesahkan kenyenyakkan tidur adik comel ku itu. Kemerahan alur belahan pantat Junaidah seakan akan mengamit undangan terhadap sentuhan jari ku.

Pantas aku aku menunaikan hajat geram ku terhadap alur yang menjadi lambang kesuciannya itu. Tangan saya keras bergetaran. Peluang untuk menjari pantat Junaidah sudah pasti akan ku manfaatkan sebaik mungkin. Mula mula ku usapi dengan lembut. Tetapi lama kelamaan tindakkan ku jadi semakin keras. Namun kenyenyakkan tidurnya adik ku itu tidak sedikit pun terjejas.

Bila dah tak tahan lagi, saya menciumi pantat Junaidah. Kemudian saya cuba mencari lubang yang sering saya dengari, iaitu tempat melakukan persetubuhan. Saya sangka ianya ada di bahagian depan, tapi ternyata jangkaan saya selama ini salah. Posisi yang sebenar rupanya di bahagian bawah. Saya pun kembalilah ciumi pantat Junaidah sampai ke bahagian lubang itu.

Saya sudah benar-benar tidak tertahan lagi. Saya menuruni katil untuk membogelkan diri sendiri. Lepas tu saya pun perlahan lahan naik semula ke atas katil Junaidah. Sementara tangan kanan menahan tubuh, tangan kiri saya cuba mengarahkan batang ke lubang pantat tersebut. Ternyata agak sukar nak memasukkannya. Saya cuba memasukkan dari depan, pada hal lubangnya ada di sebelah bawah.

Sementara saya giat berusaha, tiba-tiba tubuh Junaidah bergerak. Karena takut angkara itu terbongkar, saya pun cepat-cepat bangun mengenakan pakaian dan kembali ke ranjang. Tak lama kemudian saya pun terus terlena.

******************************************************

Pengalaman malam tersebut telah mulai menganggu konsentrasi ku. Hajat batang ku untuk bertamu di dalam pantat Junaidah masih belum lagi terlunas. Setiap kali apabila cetusan dendam nafsu mula melanda, batang ku tak semena mena jadi keras. Itulah sebabnya saya selalu menunggu datangnya malam. Di saat di mana semua orang tertidur, di saat itulah saya akan cuba untuk memenuhi hajat sumbang terhadap Junaidah. Selama beberapa malam saya melakukan usaha serupa. Namun ianya selalu terbatas kerana merisaukan Junaidah akan terkejut dari tidurnya.

Sampailah di suatu malam ketika saya benar benar telah dirasuk oleh dorongan nafsu. Gema bisikan syaitan pula tak henti henti menghasut ketegangan batang ku. Berkubang di dalam pantat adik comel ku itu jelas menjanjikan seribu kenikmatan yang maha hebat. Desakan untuk menyahut seruan iblis tak lagi upaya ku bendung.

Pantas aku bergerak ke katil Junaidah. Kemudian aku membogelkan diri ku sendiri. Lepas tu perlahan lahan ku pisahkan selimut yang menyaluti tubuhnya. Aku selak skirt tidur Junaidah hingga ke paras pusat. Sekali lagi seperti yang ku dugakan, dia tidur tanpa memakai sebarang pakaian dalam.

Saya sudah bulatkan tekad untuk melakukannya malam itu. Perlahan saya naik ke atas katil. Kedua kaki Junaidah saya rentangkan selebar-lebarnya. Saya ciumi dan jilati pantat Junaidah sepuas hati. Kemudian saya mulai menghalakan batang ke arah lubang pantatnya. Sekali lagi ianya ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Cukup sukar untuk memasukkan batang ku ke dalam lubang sedap itu.

Berkat dari rangsangan iblis yang berterusan, akhirnya kepala batang ku mulai terselit kemas di celahan bibir pantat Junaidah. Semakin hampir batang ku untuk melungsuri lubang nikmat itu, semakin keras rangsangan yang melanda batang ku. Apa pun yang bakal terjadi, malam ini lubang pantat Junaidah akan pasti aku tebukkan dengan batang ku ini.

Dengan gerak yang perlahan tetapi keras, ku dorongkan kemasukkan batang ku ke dalam pantat Junaidah. Walaupun ada masa masanya terdapat sesuatu halangan yang cuba menghalang, namun ku tetap bertegas memaksakan. Akhirnya berjaya juga ku benamkan sepanjang panjang batang aku tu ke dalam lubang pantat Junaidah.

Selaput yang menjadi lambang kesucian adik ku itu terbolos dek sondolan kepala batang ku. Berdenyut denyut batang ku meraikan keseronokkan detik detik tercemarnya kehormatan Junaidah. Adik perempuan ku yang comel itu kini tidak lagi layak bergelar “dara”. Aku benar benar puas dan bangga dengan pencapaian ku itu.

Kerana kerakusan batang ku dalam penaklukan tersebut, tiba tiba Junaidah mulai tersedar dari tidurannya. Dia kelihatan bingung dengan apa yang sedang berlaku. Tambahan pula mungkin lubang pantatnya terasa sakit dengan kehadiran batang ku. Junaidah mula merintih sambil memprotes terhadap apa yang sedang ku lakukan ke atas dirinya.

“Hissst…! Jangan bising…. nanti mak marah…. teruk Ju kena pukul nanti….!” Mendengarkan ugutan dan nasihat ku itu, dia pun mulai menahan suara kerana takut dimarahi mak. Namun sekali sekala kedengaran juga rintihannya menahan kesakitan.

Saya pun teruslah menggoyang pinggang mendorong batang keluar masuk ke dalam lubang pantat Junaidah. Karena baru pertama kali, tak sampai pun 2 minit, batang ku dah mulai berdenyut bagai nak gila. Berasap kepala ku dengan kesedapan yang sungguh tak kudugakan. Sedar sedar saja, air mani ku dah penuh bertakung di dalam lubang pantat Junaidah.

Aku rasa keletihan dan terpaksa berehat sebentar. Junaidah juga nampaknya terkangkang keletihan lalu kembali menyambung tidurnya. Beberapa minit kemudian batang ku mulai bangkit semula. Aku pun kembali menindih Junaidah. Kali ini mudah batang ku dapat mencari sasaran lubang sedap itu. Henjutan henjutan garang aku telah sekali lagi menganggu kelenaan tidur Junaidah. Kuyu matanya sambil mengigit gigit bibir bawahnya. Adik comel ku itu kini pasrah melebarkan kangkangnya untuk menerima tikaman demi tikaman batang ku.

Sekali lagi semburan nafsu ku likat memenuhi telaga bunting Junaidah. Pada permainan kali ke dua itu, saya boleh bertahan sampai 10 minit. Malam itu saja saya telah menyetubuhi adik kandung saya sebanyak 3 kali. Memang puas dan berbaloi dapat main dengan adik beradik ni.

Sejak malam itu, hampir setiap malam saya berzina dengan Junaidah. Pada awalnya dia hanya menerima saja apa yang saya lakukan. Namun setelah setahun berlalu nampaknya Junaidah juga sudah mulai menyukai dan menagihinya. Apabila saya tertidur, dia sendiri sudah pandai datang ke katil ku dan menggoda batang ku dengan sentuhan jarinya.

Selama 4 tahun, kami berleluasa melakukan zina. Tetapi apabila Junaidah mulai menjangkau usia 11 tahun, saya agak berhati hati sedikit karena takut silap silap nanti boleh terbuncit perut adik kesayangan aku tu. Aku tak mahu angkara itu nanti akan menyebabkan kami terpisah buat selama lamanya.

Ketika saya berumur 12 tahun dan Junaidah 9 tahun, kami telah ditetapkan bilek yang berasingan. Dengan itu terpaksalah kami menerokai peluang berseronok selain daripada waktu malam. Kesempatan berseronok ketika ayah pergi kerja manakala mak pula ke pasar, tidak sekali kali kami lepaskan.

Tapi yang paling best ialah ketika mak dan ayah pergi mengunjungi saudara atau ada undangan. Memang sehari suntuklah kami dua beradik bebas bertelanjang bulat di serata rumah. Akibat dari itu maka tak sempat keringlah pantat Junaidah tu. Sentiasa saja meleleh air putih aku tu di situ. Mana tidaknya, baru saja nak kering aku dah pamkan semula air tu ke dalam lubang pantatnya.

Sampai saat ini pun kami tetap selalu melakukannya. Walau sekarang kami sudah dewasa dan masing-masing sudah mempunyai pacar, tetapi perhubungan unik kami itu tetap berterusan. Jika di rumah tidak meruangkan kesempatan, maka kami biasa melorongkan peluang dengan melakukannya di hotel

Di kAMpUNg KU



Al kisah berlakunya cerita di sebuah kampung nun diutara kedah.Disitu tinggAllah dua keluarga yang satu tu janda beranak Satu. Anaknya pompuan
bernama Milah dan yang satu lagi tu duda beranak satu jugak. Tapi anak dia ni lelaki yang diberi nama Dollah. Setelah dari kecik hingga ke besar
dorang berdua tu berkawan, maka mak dengan bapak kedua-dua belah pihak telah setuju untuk mengahwinkan dorang ni.

Maka berpesanlah mak si milah kepada anaknya…
“Milah….bila hang kahwin nanti…bila time malam pertama Tu hang hati-hati sikit sebab mak dengaq maknya si Dollah tu dulu mati sebab Bapak dia punya sebesaq kepala lutut…So..mak takut gak kot-kot la si Dollah tu nurun ikut pak dia”

Maka si milah pun ngangguk laaa. Dalam pada tu jugak..bapaknya si Dollah tu pun tak lupa bagi peringatan pada anak dia..Dia pun pesan la kat Dollah….”Dollah……bila hang kawin ngan Milah nanti…time malam pertama tuh hang kena jaga-jaga sikit…bukan pasai apa…pak dengaq pak nya si Milah tu dulu mati sebab mak dia punya bergigi. Takut-takut lak si Milah tu nurun mak dia. Terkejut beruk si Dollah..Anyway…Dollah pun ahah je la…

Diringkaskan cerita……kawin la Milah ngan Dolah.Time malam nak tidur pun tiba… Duk..dak..duk…dak…kedua pengantin tu bila lampu
dah padam…ye la…teringatkan pesanan mak ngan bapak dorang. Tapi diaorang buat-buat cool je…..
macam tak de apa-apa. Masa tidur tu Milah pakai baju tidur yg paling seksi sekali pernah dibelinya. Jarang habih….. Dolah pun apa lagi..terliuq la…tapi
bila cuba nak bukak step je..dia teringat pesanan bapak dia. Dolah pun dapat idea nak hulur lutut dia…kot-kot la betul bergigi si milah punya… selamat sikit…Si Milah pun dapat idea jugak nak sua mulut dia…ye la.. kot-kot betul besaq kepala lutut…selamat sikit sebab dia boleh gigit.Bila bertemu je gigi si Milah ngan lutut si Dollah…apalagi…dua-dua terkejut beruk lagi..Dollah terus lari balik rumah dia bagi tau bapak dia…”Pakkk….betulla si Milah punya bergigi pakkk”.Si Milah pun cam tu gak…balik habaq kat mak dia. Tapi pak si Dollah tak puas hati . Diaorang pun pi rumah Milah nak buat spot check.Masa tu Milah tengah mandi. Dollah ngan bapaknya pun terus je tolak pintu bilik air si Milah.
Apalagi…terkejut la si Milah yg tengah mandi telanjang tu…dengan tak berlengah lagi dia terus je capai pokok kangkong yg hidup subuq kat longkang bilik air dia tuh untuk tutup anu dia….. Bapak Dollah pun…. bila nampak je…apalagi…..terus Jerit…….”HAH!! TU DIA…..MAKAN KANGKONG PULAK DAH!!!!! “

aLIM bERtUDUNG



Citer yang aku karang ni adalah suka-suka. Takde kena mengena dengan
saper-saper samada yang masih hidup atau yang dah mati ataupun yang
dah nak mati. Citer ni aku aku kutip dari mana ntah, aku pun tak tau
pengarang sebenarnya. So, mintak maaf dan mintak izin dari pengarang
sebenar untuk aku ubah citer originalnya. Citer ni panjang, so aku
buat part la. Kalau respon baik, aku sambung, kalau tak aku stop je.

Aku ada pelbagai kisah yang boleh dikongsi bersama pembaca.
Kebanyakannya kisah ini adalah kisah kawan aku dan juga kisah-kisah
yang aku dengar dan boleh dipercayai kesahihannya. Sebagai pengenalan
aku akan membawa sebuah kisah kawan aku yang dah ada awek secara tak
sengaja boleh merasa awek lain yang dah ada balak. Kisahnya terjadi
masa kawan aku dan aku ni masih menuntut di dalam sebuah universiti.
Kisahnya bermula begini…

Kawan aku ni aktif dalam persatuan. Awek dia pun aktif dalam
persatuan jugak. Tapi diorang ni tak satu kepala, jadi sorang masuk
persatuan lain, sorang lagi masuk persatuan lain. Persatuan kawan aku
ni banyak terlibat dengan aktiviti kemasyarakatan. Persatuan awek dia
pula banyak panjat gunung dan masuk hutan. Jadi tiap kali cuti memang
jarang dia orang dapat bersama, kalau ada kesempatan pun cuma pada
awal cuti. Okeh…. Lupakan bab awek dia, kita cocentrate kat kawan
aku
ni.

Satu hari persatuan kawan aku ni mengadakan satu perkhemahan motivasi
untuk anak-anak yatim di sebuah rimba rekreasi. Perkhemahan ni kira
lama gak, 5 hari 4 malam. Dekat-dekat seminggu tu. Biasalah kalau
berpersatuan ni, mesti ada ramai awek yang cun, termasuklah persatuan
kawan aku ni. Ada awek yang baik, pakai tudung labuh. Ada yang pakai
tudung, tapi tudung biasa je. Ada yang pakai tudung, tapi jenis libas
kebelakang dan terjojol la yang bengkak dan juga yang leper. Dan tak
lupa juga ada yang tak pakai tudung.

Dalam jawatankuasa kali ni, majoriti ahli lebih ramai perempuan. Jadi
yang lelaki jadi spesies yang hampir pupus dalam perkhemahan ini.
Kalau tak salah aku, kawan aku cakap ada la lebih kurang sepuluh
orang lelaki berbanding tiga puluh orang perempuan. Aku kata,
“Syurga
la macam tu!!!”. Dia jawab, “Syurga kepala hotak kau!”.

Memang patut dia marah. Sebab semua kerja-kerja logistik budak-budak
nak pupus ni la yang kena buat kerja. Kerja-kerja pejabat semua serah
Gambar Sekadar Hiasan

kat perempuan. Kira jadi hamba abdi. Tapi sebab boleh dikatakan semua
awek-awek tu boleh dikategorikan sebagai cun juga maka semuanya
menerima dengan hati yang rela walau jadi hamba abdi.

Walaupun awek-awek ni ada yang pakai tudung dan ada yang tidak, tapi
masing-masing jaga tatasusila. Tak taulah kalau cuma cover je. Tapi
itulah yang nampak. Dalam ramai-ramai tu, ada sorang awek yang nampak
agak sopan dan baik sebab dia ni jenis pakai tudung labuh. Dada awek
ni memang bolehle tahan besar dan pejalnya maybe dalam 36 C. sampai
leh nampak terjojol walau dia pakai tudung labuh sesuai dengan saiz
badan dia yang kira okeyla, tak kurus, tak gemuk, seksiiii. Kawan aku
tak pandang sangat semua ni pada asalnya, hinggalah satu malam.

Malam pertama semua okey. Lepas ice breaking, pecah kepada kumpulan
dan kawan aku ni masuk jadi fasilitator untuk satu kumpulan anak-anak
yatim ni, termasuklah budak perempuan yang aku citerkan tadi. Malam
mula tak jadi apa-apa. Huha huha bising, kuk kik, kuk kik, ketawa.
Habis semua masuk tidur. Tinggal la spesies yang dah nak pupus ni
kena bergilir berjaga malam.

Malam kedua, malam yang tak disangka. Malam tu ada ceramah motivasi
oleh seorang pensyarah. Pensyarah ni pulak pandai buat lawak jenaka
jadi tak kering gusi la budak-budak yatim ni dan tak pedulikan lagi
kakak-kakak dan abang-abang yang ada di sekeliling. Nak dijadikan
ceritanya, waktu ceramah tu, member aku datang nak tumpang buat-buat
dengar dan cari tempat kat belakang sekali. Kat belakang budak-budak
tu lah. Dan kebetulan ada beberapa lagi awek-awek kat belakang budak-
budak tu tengah mendengar ceramah jugak, termasuk la awek yang aku
highlightkan tadi. Dia orang semua duduk di kawasan yang boleh kira
gelap la jugak. Ada tiga orang semuanya.

Kawan aku macam biasa duduk situ dengan niat yang ikhlas. Dia duduk
atas tanah dekat dengan awek yang sorang ni. Jangan terkejut pulak
bila aku kata duduk atas tanah. Inikan kawasan perkhemahan mana ada
dewan seminar. Jadi hampar tikar, pasang spotlight, pasang PA sistem,
jalan ceramah.

Berbalik kepada kawan aku. Dia duduk sebelah awek sorang tu. Ada lagi
kawan awek tu kat sebelah dia. Dia orang semua buat tak tau.
“Bukan
nak buat apa-apa ye tak?” tanya kawan aku kat aku masa bercerita
tu.
Aku mengangguk saja. Lama jugak duduk, dalam lima minit, kawan aku ni
lenguh. Lalu dia menongkat kedua tangannya ke belakang. Secara tak
sengaja terkena tangan awek yang sorang ni. “Sori!” kata
kawan
aku. “Takpe..” kata awek tu sambil tersenyum. Kawan-kawan dia
masih
buat tak tau. Kawan aku meneruskan niatnya menongkat tangan. Kejap-
kejap tersentuh lagi. Kali ni kawan aku tak mintak maaf. Dia cuma
tengok awek tu, awek tu tengok dia balik dan tersenyum. Dia tengok
awek tu balik dan membalas senyum. Tak lama lepas tu tersentuh lagi.
Dia tengok awek tu. Awek tu buat tak tau je. “Aik… lain macam
je ni”
kawan aku berkata dalam hati. Bila dah awek tu buat tak tau, dia pun
buat tak tau dan kali ni terus berlaga lengan. Lembut je rasanya.
Kawan aku dah tak mengelak lagi, awek tu pun sama. Tiba-tiba kawan
aku rasa lain macam. Macam ada tongkol kayu tengah naik kat celah
kangkang dia. Dia jadi lebih nakal. Dia gunakan jari kelingking lalu
menindih jari awek tu. Awek tu membalas dengan menindih balik. Dia
tindih lagi, awek tu tindih balik. “Tak boleh jadi ni” kawan
aku
menumbuk tapak tangannya masa bercerita kat aku.

Kawan aku makin ganas, kali ni dia mengelus dengan tapak tangannya.
Mengelus hingga ke pergelangan tangan. Dia tengok dada awek tu dah
berombak. Tiba-tiba kawan awek tu bersuara. “Alamak….potong
stim
betul”.
Diaorang ajak awek pegi mana ntah. Kawan aku ingat habislah melayang
rezeki malam tu. Tapi tanpa diduga awek tu berkata, “korang
pergilah
dulu. Aku nak dengar ceramah ni. Bestlak Cikgu Muten buat lawak”.
Cikgu Muten tu bukan nama betul, nama samaran saja aku letak. Aku
ambil dari cerita Dragonball.

Lepas tu, kawan-kawan awek tu tak berkata apa dan beredar. Kawan aku
apa lagi, kalau tadi tanduk cuma sejengkal, sekarang dah jadi
sehasta. Siap tambah ekor lagi. Bila dah jauh kawan-kawan awek tu,
dia terus rapat perlahan-lahan ke sebelah awek tu. Tapi tak lah rapat
sangat, sebab kalau kantoi susah nak lari. Awek tu pun buat tak
kisah. Macam tak ada apa yang terjadi. Tapi nafas dia makin kencang
macam kuda baru lepas lari satu pusingan padang lumba kuda. Kawan aku
kalau tadi cuma setakat sentuh, kali ni jadi lebih berani.

Dia mengusap bahagian belakang awek tu. Dia pergi ke alur coli, ke
tengkuk dan turun ke bawah balik. Sesekali dia pergi ke pinggang dan
sisi buah dada awek tu yang masih berbalut coli. Kemudian dengan
berani kawan aku ni masukkan tangan dalam tudung labuh awek ni sambil
usap-usap macam mula-mula tadi. Awek tu masih menongkat tangan.
Kemudian dia try bukak butang jubah awek tu kat bahagian atas. Lepas
satu,satu dia bukak. Sampaila kat bahagian perut awek tu. Dia pun
masukkan tangan dalam jubah awek tu yang dah terbukak bahagian depan.
Kemudian usap kat bahagian bra awek tu pelan-pelan, yela kawan aku
takut gak awek tu tetiba menjerit. Tapi awek ni diam je, makin
kencang nafasnya.

Diusap-usapnya belakang awek tu lagi… sesekali dia menyentuh buah
dada awek tu dari tepi. Jari-jari kawan aku ni mencelah cuba masuk ke
dalam sarung coli awek tu untuk mencari isi yang pejal. Tapi tak
begitu berjaya. Tangan dia berundur ke belakang kembali. Kali ni dia
cuba merungkai tali coli awek tu walaupun agak susah last-last
berjaya gak. Apalagi, bila dah macam tu tgn kawan aku tu terus
kedepan, angkat coli awek tu keatas. Diramas pelan-pelan tetek awek
tu. Sambil awek tu terus maintain matanya kedepan konon-konon tengok
ceramah.

Kawan aku dapat rasakan tetek awek tu mula mengeras. Dari tetek terus
kawan aku gentel puting awek tu yang sebelah kanan. Sambil gentel
sambil ramas pelan-pelan. Awek tu dah mula tak senang duduk. Kejap-
kejap punggungnya beralih. Kawan aku ni dah mula berani. Dari tetek
sebelah kanan, ramas lak tetek sebelah kiri. Awek tu dah tak kisah
apa pun, bila gentel je putting, awek tu mengerang. Tapi slow je
la..emphhhh….aahhh…emphhhh…..
Tanpa disangka awek tu tetiba je bergerak. Kawan aku dah set mesti
awek tu dah nak stop. Sampai kat tahap ni je kot fikir kawan aku.
Tapi lain lak jadinya. Awek tu masukkan tangan dalam bajunya,
tanggalkan bra tanpa bukak jubah yang dipakai. Awek tu simpan bra dia
dalam beg yg dia bawak. Warna cokelat bra dia. Sempat gak kawan aku
ni tgk bra kaler apa.

Bila dah macam tu, kawan aku lagi la bersemangat. Diramas tetek awek
tu ganas-ganas, gilir-gilir kiri ngan kanan. Awek tu lak lengan dia
tindih kat celah kangkang kawan aku. Memang dapat rasa batang kawan
aku dah tegang sangat. Kira pro gak awek ni. Awek tu pula kalau tadi
cuma lengan saja menindih batang kawan aku, kini dah tak segan silu
mengurut batang kawan aku. Terus je diramas batang kawan aku ni.
Kawan aku lak pakai seluar track suit, so memang rasa la batang dia
yang keras ngan panjang. Aktiviti meramas tetek ngan urut-urut batang
antara kawan aku ngan awek ni berlangsung dalam 10 minit.

Kawan aku ni terus keluarkan batang dia. Tapi lepas tengok line
clearla. Awek ni pandai gak, dia cover batang kawan aku ni ngan
suiter yang memang dia bawak. Tapi dia tak pakai, cuma letak kat tepi
je tadi. Masa tu kalau orang tgk pun tak perasan sangat. Yela, kawan
aku ramas tetek awek tu kat dalam tudung labuh, awek tu lak urut
batang tapi cover ngan suiter. Padahal dalam tudung labuh awek tu
coli pun takde, butang pun dah bukak sampai perut.

Bila dah macam tu tetiba awek tu bisik kat kawan aku. “Kita pegi
tempat lain yang clear sikit jom” dengan suara dia yang slow dan
tersekat-sekat. Tak taula kawan aku awek ni takut orang dengar atau
memang tgh stim. Kawan aku lak pikir anak-anak yatim tu ada group
lain jaga kat depan pun setuju je. Lagipun dia datang situ cuma nak
tumpang dengar je ceramah bukan kena jaga anak-anak yatim tu. Awek ni
bangun dulu. Angkat beg terus jalan kearah kawasan khemah pompuan.
Tak pun dia betulkan jubah dia yang dah terbukak kat depan tu. Tapi
memang takde orang nampak pun, tutup ngan tudung labuh. Malam lagi
lak tu. Bila dah jauh sikit baru la kawan aku follow awek tu. Bukan
apa kawan aku takut orang syak pulak bila jalan sama-sama. Awek tu
jalan kat belakang khemah pompuan, jauh la gak dari khemah pompuan.
Memang takde orang nampak pun. Kawan aku ni pun follow je awek tu.
Diorang bila dah jauh dari kawasan ceramah tadi jalan sama-sama la.
Yela, dah area khemah pompuan, awek tu je la yang tau jalan kat situ.
Diorang jalan tak pakai lampu suluh, takut orang perasan. Walaupun
malam tapi takde la gelap sangat sampai tak nampak apa-apa. Kalau
setakat tunggul kayu tengah jalan tu boleh la nampak.

Bila dah sampai kat satu tempat yang agak lapang, awek tu pun bentang
tikar kecik buat alas. Awek tu mungkin bawak untuk buat alas masa
dengar ceramah tadi. Terus je diorang baring sama. Bila dah baring
berdua macam ni kawan aku terus je kiss pipi awek tu sambil terus
peluk. Nak tunggu apa lagi, dua-dua dah stim. Awek tu peluk kawan aku
gak, sambil usap-usap belakang kawan aku. Lepas tu kawan aku pun cium
bibir awek tu. Punyalah tak sabar awek tu, ditangkap mulut kawan aku
ngan mulut dia. Diorang pun buat french kiss. Kawan aku ni memang la
pro buat french kiss sebab biasa buat ngan awek dia, tapi tak sangka
awek tudung labuh ni pun pro jugak. Di kulum lidah kawan aku ni.
Sambil cium tu tangan kawan aku masuk dalam tudung labuh awek ni.
Diramas-ramas tetek awek ni.

Kawan aku cuba tanggalkan tudung labuh awek ni, tapi awek ni tak bagi
lak. “Senang nak lari kalau kantoi nanti” kata awek ni. Kawan
aku pun
tak kisah la. Diangkat tudung awek ni keatas. Tersembullah tetek awek
ni yang tegang dan keras dengan puting yang dah terjojol. Tangan awek
ni lak dah berani sungguh. Dikeluarkan batang kawan aku. Di lancapkan
batang yang keras tu. Sambil sekali-sekala ramas-ramas biji konek
kawan aku.

Dari bibir kawan aku terus pegi kat leher awek ni sambil menjilat kat
leher awek ni. Masa ni awek ni mengeliat kegelian sambil tangan dia
makin laju melancapkan batang kawan aku. Makin kuat kedengaran awek
ni mengerang bila lidah kawan aku main-main kat leher dia. Sambil
jilat leher awek ni, kawan aku terus menguli puting awek ni kiri dan
kanan. Sambil sesekali tangan kawan aku meramas tetek awek ni yang
pejal.

Tak lama kemudian awek ni bangun dari baring. Terus dia tanggalkan
jubah dia dan campak kat sebelah tempat diorang baring. Awek ni terus
baring balik kat sebelah aku dan tangannya capai balik kat batang
aku. Sekarang ni awek ni cuma tinggal tudung labuh dengan panties
kaler putih. Aku ni bila tengok keadaan awek ni yang tinggal tudung
labuh dengan panties makin geram la jadinya. Tak tunggu lama, aku
terus menjilat keliling tetek awek ni. Dari tetek kiri tukar tetek
sebelah kanan. Disedut-sedut isi daging tetek awek ni yang pejal
sambil putting dia digigit pelan-pelan. “ahhhh
…ouucchhh..ahhhh…
sedapnya u jilat…..” awek ni makin kuat mengerang sambil
tangan dia
makin ganas main kat konek aku.

Dia main-mainkan kuku dia kat kepala konek kawan aku. Kawan aku makin
ganas mengerjakan kedua-dua belah tetek awek ni. Bukan senang nak
dapat peluang macam ni, fikir kawan aku. Bila tetek sebelah kiri awek
ni mulut kawan aku kerjakan, tetek sebelah kanan pulak kena ramas
dengan gentel putingnya. Lepas tu tangan kawan aku sebelah dah mula
turun ke panties awek ni. Kawan aku usap-usap tangan dia kat panties
awek ni yang dah lembap. Dimainkan jari dia kat celah puki awek di
dari luar panties awek ni.
Awek ni tak menghalang tangan kawan aku dari mengerjakannya, malah
terus menarik tangan kawan aku kedalam panties dia. Kawan aku usap-
usap puki awek ni. Rasa bulu puki awek ni yang tipis tercukur rapi.
Awek ni cuba tarik track suit dengan uwear kawan aku kebawah. Kawan
aku angkat kaki dia bagi track suit dia terus tanggal. Sekarang ni
kawan aku tinggal tshirt je. Awek ni pulak terus tanggalkan panties
dia dan campak kat jubah dia. Awek ni pulak sekarang tinggal tudung
labuh je. Jari kawan aku dah mula main kat celah puki awek ni yang
dah basah berair. Jari kawan aku pelan-pelan gentel kat biji kelentit
awek ni. “arghhh…ahhhh…sedapnya…ouhhh…lagi sayang…I tak tahan!!…”
awek ni mula mengerang kesedapan bila biji kelentit dia digentel.
Sambil mulut kawan aku main kat tetek awek ni, jari kawan aku
menggentel kat biji kelentit awek ni. Awek ni mula meramas kepala
kawan aku sambil mengangkangkan kaki dia luas-luas supaya kawan aku
mudah mengerjakan puki dia. Jari kawan aku dari biji kelentit turun
ke lubang puki awek ni. Kemudian jari ni naik balik kat biji kelentit
dan turun ke lubang awek ni. Sampai kat lubang jari kawan aku tekan
pelan-pelan kat dalam lubang. Memang rasa sempit lubang puki awek ni.
Kepala kawan aku dari tetek awek ni sekarang dah turung kebawah dan
berada kat celah kelengkang awek ni yang tengah terkangkang. Lidah
kawan aku terus jilat kat biji kelentit awek ni. “ahhh…sedapnya…ahhh…
jilat lagi puki I….I tak tahan ni….lagi…lagi…ouhhh….” kaki awek ni
dah kepit kepala kawan aku menahan kenikmatan bila biji kelentit
dijilat. Kawan aku terus mainkan lidah kat biji kelentit, sambil biji
tu disedut, dan digigit pelan-pelan. Lidah kawan aku makin ganas
mengerjakan puki awek ni. Dimainkan lidah dia kat biji kelentit,
turun ke bawah kat lubang puki awek ni. Dijilat berulang kali sampai
awek ni mengerang-ngerang kesedapan. Sementara tu sempat jugak kawan
aku melihat aksi awek ni bila puki dia kena jilat. Awek ni kepala
terdongak keatas menahan kesedapan sambil tangan dia meramas sendiri
tetek dia dua-dua belah.
Awek ni tak lama bangun dan terus baringkan kawan aku pulak. “mana
aci, u dah kerjakan puki I puas-puas sampai I tak tahan, turn I pulak
nak kerjakan konek u yang tegang ni” awek ni bagitau kat kawan aku.
Kawan aku ikut je. Bila dah baring, tangan awek ni terus pegang
batang kawan aku, sambil mulut dia kulum kepala konek kawan aku.
Dijilat kepala konek ni yang berkilat, sambil dia tersenyum pandang
kawan aku bila kawan aku mengerang kesedapan. Agaknya dia bangga
dapat buat kawan aku mengerang. Dimainkan gigi dia kat kepala kote
kawan aku sampai kawan aku terpaksa meramas tudung labuh awek ni.
Awek ni teruskan aksi dia lagi dengan menjilat pulak keliling batang
kawan aku macam tengah menjilat aiskrim. Memang nampak berpengalaman
sungguh awek ni buat blowjob. Tak sangka, walaupun memakai tudung
labuh dan tingkah laku yang sentiasa nampak sopan, rupanya awek ni
punya pengalaman seks yang luas. Mulut awek ni masih menjilat
keliling batang sampaila kat biji konek kawan aku. Sampai kat buji
konek kawan aku, disedut-sedut biji konek kawan aku macam tengah
kulum asam.
Awek ni makin ganas, disumbat batang kawan aku dalam mulut dia.
Disedut batang kawan aku keluar masuk sampai setengah batang tu
hilang dalam mulut awek ni. Kawan aku makin tak tahan tengok aksi
gadis yang memakai tudung labuh mengulum dengan bernafsu batang dia
keluar masuk dalam mulut yang kecik dan comel. “u…I tak tahan ni.puki
I berdenyut-denyut nak kan batang ni…” awek ni mintak batang kawan
aku.
Kawan aku terus tukar posisi dengan awek ni. Sekarang awek ni dah kat
bawah terkangkang menunggu puki dia untuk dikerjakan batang lelaki.
Sambil tu dia angkat tudung labuh dia yang menutupi tetek dia keatas.
Kawan aku pegang bahu awek ni, sambil letakkan batang dia kat puki
awek ni yang rasa hangat berair. Kawan aku geselkan batang dia pelan-
pelan kat puki awek ni yang terpejam menghayati kenikmatan batang
bergesel dengan puki. Kawan aku kenakan kepala konek dia kat biji
kelentit awek ni. “ahhh…sedapnya…ahhh..arghhh…ahhh…sedapnya konek
u,sayang….” Kepala konek kawan aku dari biji kelentit dah turun
kebahagian lubang awek ni. Sambil dia terus gesel-geselkan kepala
konek dia kat luar lubang puki awek ni
Baru je nak masukkan kepala konek dia kat lubang puki awek ni, tiba-
tiba kawan aku dengar macam ada orang berjalan dari kawasan jeram tak
jauh dari tempat diorang buat projek ni. Kawan aku stop kejap. “ahhh…
uu…lagi…la…cepat la…I tak tahan ni…please…fuck me…puki I gian sangat
nak konek u tu…” awek ni masih nak mintak kawan aku teruskan aksi.
Pelik jugak kawan aku bila awek ni macam tak dengar apa yang dia
dengar. Memang la tak kuat, tapi kira jelas jugak bunyi orang
berjalan sambil bersembang. Kawan aku tak tunggu lama, terus capai
track suit terus je sarung. UWear dia tak pakai sebab tak jumpa masa
tengah kelam-kabut tu. Awek ni bila tengok kawan aku bersiap,
terpaksa la jugak sarung jubah dia tanpa pakai bra dengan panties.
Uwear kawan aku yang tadi tertindih dengan panties dan bra awek ni,
dimasukkan sekali dalam beg awek ni. Lipat tikar, diorang terus
bergerak tinggalkan tempat tu sebab kawan aku dengar orang berjalan
tu makin dekat. Sampai kat simpang antara khemah lelaki dan pompuan,
kawan aku terpaksa berpisah dengan awek ni. “apala u ni, I tak puas
tadi tau” “sorila, tapi I dengar ada orang tadi, I pun tak puas
jugak”. “ala, takde apa-apala, apa la yang u nak takut
sangat.” “nanti I nak lagi u punya ni, geram sangat dengan konek u
ni” sambung awek ni lagi sambil tangan dia dengan nakal meramas
batang kawan aku. Sebelum berpisah tu, sempat jugak diaorang buat
french kisss sambil berdiri. Kawan aku sempat jugak masukkan tangan
dalam tudung labuh awek ni dan meramas puas-puas tetek awek ni yang
still tegang. Sampai kat khemah dalam pukul 12 tengah malam, siap-
siap terus kawan aku masuk tidur sebab letih sangat

Nota : Ini sambungan citer pasal perkhemahan kawan aku. Atas respon
yang diberikan, kat episod dua ni aku ganti guna kawan aku dengan aku.

Engkorang ingat lagi tak pasal cite aku yang camping ngan anak-anak
yatim? Ingat?! Wah engkorang kalau pasal cite macam tu ingat je
(kalau aku pun ingat gak..he…he..he..) takpela janji enjoy.
Sebenarnya citer tu tak habis lagi tu. Sebab tu aku buat episod.
Kalau engkorang ingat, masa malam aku tu beromen ngan awek tudung
labuh, banyak citer disebaliknya. Ada banyak persoalan yang samada
kita sedar atau tak sedar masa malam tu. First, pasal awek tudung
labuh tu leh selamber je masa ada orang datang. Betul ke dia tak
perasan, atau memang dah betul-betul stim masa tu? Lepas tu pasal
kawan dia yg dua orang tu blah masa dgr ceramah. Memang macam takde
apa, tapi rupanya ada citer kat sebaliknya. Yela, kalau fikir balik
kenapa kawan dia tak ajak beria-ia awek tudung labuh tu? Tak kan nak
biar kawan tu duk sorang-sorang? Lepas tu lak kalau betul aku dengar
ada orang jalan, siapa orang tu? Dari mana? Buatpa lak malam-malam ni
dari arah sungai? Orang ke hantu?!! Eh, dah macam citer seram
lak… J
(jangan biarkan diri anda diselubungi misterrriiii……) yang pasti
bukan hantu la. Nama awek tudung labuh tu saper lak? Aku ni nama apa
lak? (yela, dah hero ngan heroin dalam cite ni, melampau la kalau
kita tak tau nama diorang sampai cite abis) malam tu aku memang tak
sempat tanya nama. Okey, episod dua ni, banyak persoalan tadi akan
terjawab. Kita terus ke episod dua….Jeng….Jeng….
jeng……

Pagi esoknya, aktiviti dah start dari pukul 5.30 pagi. Pagi mandi,
solat jemaah, siap-siap, buat senaman ringan dan b/fast pukul 7.15
pagi. Pukul lapan diorang berkumpul kat tempat ceramah malam tadi
ikut group. Aku bila nampak awek tudung labuh ni senyum je, awek ni
pun balas senyum gak. Dalam group ni ada 3 lelaki, pompuan dalam
tujuh lapan orang. Anak-anak yatim lak dalam 15 orang setiap group.
Dalam group ni termasuk la kawan awek tudung labuh ni dua orang.
Kawan yang sama-sama dengar ceramah malam tadi. Pagi ni awek tudung
labuh ni pakai suiter ngan track suit tapi tudung biasa je. Cuma dia
labuhkan la. Takde la tudung tu dililit kebelakang ke, lilit kat
leher ke macam pompuan-pompuan selalu pakai. Kawan awek tudung labuh
ni sorang pakai tudung labuh, sorang lagi pakai tudung biasa. Tudung
tu lak diikat kat belakang, nampak la tetek terjojol. Memang
mengancam la gaya kawan dia ni. Dah la tshirt ketat, ada butang lak
tu. Kat bahagian dada dia ketat, so boleh nampak kaler bra dari celah
butang. Warna pink dia pakai hari tu. Kita tinggalkan dulu pasal
kawan-kawan awek tudung labuh ni.

Hari ni aktiviti aku dengan group ni buat jungle trackking kat area
perkhemahan tu. Setiap group ada sorang tunjuk arah. Redah la hutan
kat belakang perkhemahan tu, jeram, tengok pokok-pokok sampai tengah
hari. Masa buat aktiviti jungle trackking ni, sempat la aku sembang
sikit-sikit dengan awek tudung labuh ni. Barula tau nama dia Norul
Fadzillah. Tapi panggil Ila je. Dia ni student tahun 3 kat satu IPTA
area selangor. Amik course Ijazah Pengajian Islam, sama course ngan
kawan dia yang tudung labuh. Kawan lagi sorang Ijazah Pengurusan
pejabat. So lepas ni aku guna nama Ila je la. Dah tak payah guna awek
tudung labuh. Kawan dia lak yang tudung labuh tu nama Idah sorang
lagi Atie. Umur Ila ni 20 sama ngan Idah. Atie lak baru umur 19
tahun. Balik dari jungle tracking ni apa lagi, makan timela. Diorang
sampai khemah ni memang dah sedia hidangan sebab ada group pompuan
yang bahagian masak. Gilir-gilirla. Lupa nak citer, sebelum sampai
khemah tadi Ila ni ada gak kat aku, puas tak malam tadi? Aku pun
jawab la, tak puas…..sambil gelak-gelak sikit. “malam ni I
nak jumpa
u tempat malam tadi kul 10 boleh?” tanya Ila. Aku terus angguk je
la.

Petang aktiviti diorang ni buat ikhtiar hidup dengan rentas halangan.
Tapi takdela teruk sangat macam rentas halangan budak-budak ROTU tu
buat. Maklumla yang involved anak-anak yatim umur antara 10 sampai 14
tahun. Ila dengan kawan dia tak terlibat aktiviti petang sebab kena
masak untuk malam. Malam nanti lak aku kena amik giliran dengan
beberapa orang kena buat kawalan. Ila ngan kawan dia kena jaga anak-
anak yatim.

Malam lepas makan malam, aku dengan group aku pun start la buat
rondaan. Bukan ada pe nak jaga sangat pun, setakat jalan pusing
khemah lelaki, pusing khemah pompuan dua tiga kali. Duk lepak-lepak
sambil sembang. Malam ni Ila dengan group dia dapat rehat sebab
diorang dah kena masak malam ni. So, dalam kul 10 aku pun pegi la kat
tempat malam semalam. Sampai je, takde orang. Risau gak kalau Ila
lupa ke, atau nak tipu. Tapi aku terus tunggu je. Tunggu punya tunggu
tak lama dengar macam ada orang datang. Tapi macam dua tiga orang
yang datang sebab dengar ada orang cakap-cakap. “bahaya ni”
fikir
aku. Aku pun tunggu la kat belakang pokok.

Memang ada tiga orang pompuan datang, bila dah dekat baru la nampak
Ila datang ngan kawan dia dua orang, Idah dan Atie. Pelik jugak apsal
la bawak kawan pulak. Aku pun tunggu je la kot-kot diorang nak pegi
tempat lain, kebetulan lalu jalan tu. Sampai je kat tempat aku tengah
bersembunyi, diaorang pun berhenti macam tengah tunggu orang lak.
Lepas tu dengar diorang sembang. “aku dah cakap dengan dia,
tunggu
kat sini dalam kul 10. Semalam aku dengan dia kat sini la” aku
dengar
Ila beritau member dia. Bila dah macam tu, taula aku memang Ila
tengah tunggu aku. Aku pun keluar dari tempat aku menyorok.

Terkejut jugak Ila dengan member dia bila aku keluar. “la..,
buatpa
menyorok?” tanya Ila. “Ingatkan sape tadi, tu yang
menyorok”. Ila pun
kenalkan aku kat member dia walaupun masa aktiviti pagi tadi diorang
dah tau nama aku. “O…malam tadi buat apa hah?” sakat Atie
kat aku
sambil gelak. “Alamak! Apa yang Ila dah citer kat kawan dia
ni?”
risau jugak aku. Takut-takut kawan dia nak marah ke. “Awak jangan
risau la, kawan saya ni sporting. Saje dia nak menyakat awak”
kata
Ila. Lega aku bila dengar. Rupa-rupanya member dia pun tengah tunggu
kawan diorang. Malam tu Ila pakai tudung labuh, suiter dengan kain
kembang. Kawan dia si Idah pulak pakai tudung labuh, jubah yang
dikenakan dengan seluar. Si Atie lak pakai tudung biasa, tshirt ketat
jugak dengan skirt labuh.

“ha, sementara engkorang tunggu partner engkorang, tengok-tengok
kan
line untuk aku ye” pesan Ila kat kawan dia dengan selamba. Ila
terus
ajak aku pegi kat balik batu. “apsal awak nampak macam takut lak
ni”
Tanya Ila kat aku . “Bukan takut, tapi segan la kawan awak
nampak”. “ala…diorang dah biasa pun. Jap lagi awak
tengokla macamna
aksi diorang” Bila dah Ila cakap macam tu aku pun tak kisahla.
Bentang je tikar buat alas, Ila yang memulakan aksi. Dipeluk aku
sambil cium-cium pipi. Diorang masa ni tengah duduk lagi. Aku pun
balas cium mulut Ila. Pelan-pelan sambil sedut bibir Ila. Tangan aku
dah mula meraba-raba badan Ila. Sambil tu aku isap lidah Ila, sedut
pelan-pelan. Ila pun sama gak, disedut lidah aku. Sekarang aku dengan
Ila dah tukar-tukar kulum lidah. Tangan aku dari meraba dah try tarik
zip suiter Ila. Ila memang dah tak kisah pun. Bila zip suiter tu dah
tanggal, Ila pun terus je tanggalkan suiter dia. Terkejut aku ni
sebab dalam suiter tu Ila cuma pakai tshirt ketat sleeveless yang ada
zip kat depan. Macam tak caya bila tengok keadaan Ila. Tak sangka
walaupun bertudung labuh tapi dalam suiter dia cuma pakai tu je. Dah
la macam tu, tak pakai bra pulak tu. Memang nampak puting dia dah
terjojol kat dalam tshirt tu. Aku memang tak nak tanggalkan tudung
labuh si Ila ni, sebab malam semalam Ila tak nak tanggal tudung.

Tangan aku dah usap-usap kat luar tshirt Ila sambil tangan Ila dah
raba-raba luar seluar aku. Dibukak zip seluar aku, sambil usap-usap
batang aku dari luar underwear. Aku angkat tudung labuh Ila ni ke
atas, jilat leher ila dengan lidah aku. Tangan aku mula masuk dalam
tshirt Ila, aku usap tetek Ila pelan-pelan. Aksi aku dengan Ila ni di
perhatikan dengan penuh minat oleh dua orang kawan Ila tadi. Memang
dah takde malu pun. Dah biasa kot. Tak lama kawan diorang pun sampai.
Sampai-sampai je diorang tak tunggu lama. Masing-masing peluk
pasangan diorang sambil buat french kiss sambil berdiri. Aku ni
memang sempat tengok aksi diorang sekejap, memang tak sangka muka
diorang ni yang nampak baik, pakai tudung labuh lagi boleh terlibat
dalam aktiviti yang bohsia-bohjan je buat. Aku teruskan aktiviti aku
dengan Ila. Masa aku jilat leher Ila, tangan Ila sebelah peluk bahu
aku, sambil sebelah lagi ramas-ramas dengan kuat batang aku kat luar
underwear. Lepas tu aku mula tarik zip tshirt Ila sampai habis. Aku
terus tanggalkan tshirt Ila tu. Tersembullah tetek Ila yang memang
besar.

Aku terus ramas-ramas tetek sebelah kiri Ila, sambil sebelah lagi aku
gentel-gentel puting dia. Aku dari leher, mula jilat kat pangkal
tetek Ila yang tengah keras,tegang. Lidah aku dah mula jilat keliling
tetek, sambil sekali-sekala main kat puting. Masa tu Ila dah
mengerang, terangkat kepala dia keatas sambil terpejam
matanya. “ahhh…..ahhh….ouhhh…..sed
apnya…sedapnya…arghhhh…..” aku mula
sedut puting Ila pelan-pelan sambil ramas tetek yang sebelah lagi.

Ila pulak dah mula try bukak seluar panjang aku. Diturunkan seluar
panjang aku kebawah. Aku pun terus tanggalkan seluar dia. Tinggal
underwear dengan tshirt je. Ila pulak londehkan uwear aku, terus main
batang aku. Batang aku memang agak besar, bila tengah stim lagila.
Itu yang Ila geram sangat. Dengan keras dan berurat. Diurut-urut
batang aku dengan pelan dan sekali-sekala laju. Aku stop sekejap
kerjakan puting Ila, duduk dan terus tanggalkan tshirt. Sekarang ni
aku dah telanjang bulat, Ila lak tinggal kain dia dengan tudung labuh
je. Aku kerjakan tetek Ila semula. Sambil tu Ila masih kerjakan
batang aku. Diramas-ramas pulak bahagian telur. Aku try bukak kain
labuh Ila. Ila pun tolong la bukak. Dia bangun sekejap, sambil
berdiri depan aku dengan gaya lembutnya pelan-pelan dia turunkan kain
dia sampai kebawah. Berdirila depan aku seorang gadis manis, yang
sekarang hanya memakai panties kaler putih dengan dada hanya ditutupi
tudung labuh je. Memang satu permandangan yang mengasyikkan. Macam
tak caya bila tengok. Ila yang masa aku jumpa awal-awal perkhemahan,
gaya seorang gadis pemalu dan sopan dengan kerap mengenakan tudung
labuh, rupanya punya nafsu dan pengalaman seks yang agak tinggi.

Lepas Ila bukak kain, dia pun terus baring balik. Tapi kali ni aku
yang baring terlentang sambil Ila pegang batang aku. Dengan gaya
manjanya sambil pandang ke muka aku, Ila jilat kepala kote aku.
Dikulum kepala kote tu pelan-pelan. Sekali-sekala dimainkan gigi dia
kat kepala kote aku yang berkilat. Memang pandai betul Ila ni buat
blowjob, dia tau lelaki mesti ngilu bila gigi main kat kepala kote.
Makin bertambah stim la aku. Lepas tu ila mula menjilat batang aku
yang tengah tegang macam jilat aiskrim. Sambil jilat batang aku,
sebelah tangan Ila meramas telur kote aku. Memang tak tahan rasanya
bila kote dikerjakan macam tu. Rasa nak terpancut je air mani aku.
Tapi kenala tahan, kalau tak rugi pulak. Berbeza masa romen dengan gf
aku, biasanya sekejap je gf aku isap batang. Geli dengan air yang
keluar kata gf aku. Tapi dengan Ila semua diisap, dijilat dengan
penuh perasaan. Diulang-ulang batang aku diisap Ila. Sampaikan telur
sekali di kulum dia. Lepas tu, Ila mula mengulum batang aku. Disedut
kepala kote aku, kemudian masukkan batang aku pelan-pelan sampaikan
setengah batang aku hilang dalam mulut Ila. Aku tengok je aksi Ila,
sambil sekali-sekala aku tekan kepala Ila yang masih bertudung labuh
kat kote aku bila rasa tak tahan sangat. Ila pulak memang suka sangat
dapat buat aku tak tentu arah. Sambil isap sambil sekali-sekala dia
tengok muka aku yang berkerut menahan kesedapan. Bila macam tu Ila
senyum je.

Aku dah tak tahan, aku pusingkan badan Ila bagi puki Ila mengadap
muka aku. Sebelum tu Ila tanggalkan dulu panties dia. Ila masih kat
atas aku sambil teruskan menghisap kote aku. Aku lak, tarik punggung
Ila bagi puki Ila mengadap muka. Terus aku jilat biji kelentit Ila.
Masa tu aku dapat rasa Ila kulum dengan lebih kuat batang dia bila
biji kelentit kena jilat. Aku teruskan menjilat biji kelentit Ila
sambil lidah aku main kat celah puki Ila yang memang dah basah lagi
tadi. Bila sampai kat bahagian lubang puki Ila, aku mula mainkan
lidah kat situ. Masa ni Ila dah tak boleh kulum batang aku dah sebab
asyik mengerang je. “Arghhhh……sedapnya……Arghhh……jilat lagi puki I,
ouhhh……emmmphh……”. Bila tak tahan sangat aku dapat rasa batang aku
digenggam dengan kuat oleh Ila. Aku jolokkan lidah aku kat dalam
lubang puki Ila. Aku mainkan lidah aku kat lubang puki. Masa ini Ila
dah tak tentu arah. Mengerang tak henti-henti dengan agak kuat. Risau
gak aku takut orang dengar. Tapi kawan-kawan Ila pun kat sebelah sama
je. Kat sebelah dah dengar bunyi kawan-kawan Ila mengerang. Walaupun
aku tak nampak kat mana mereka, tapi mesti dekat-dekat je. Kedudukan
diorang trlindung pokok, lagipun malam, tu yang aku tak nampak aksi
kawan-kawan Ila.

Ila pulak amik kedudukan dia. Dia pusingkan badan dia mengadap aku.
Sambil aku baring kat bawah, Ila pulak kat atas tindih aku. Aku
tolong angkatkan tudung labuh Ila keatas sangkut kat bahu. Memang aku
dapat tengok tetek Ila dengan jelas. Puting Ila dah cukup tegang.
Tanpa buang masa Ila geselkan puki dia yang dah berair kat batang
kote aku yang tegang. Aku dapat rasakan kepala kote aku gesel kat
biji kelentit Ila. “Arghhhh……arghhh…..ahhh….ahhh…..ouhhh…..emmphh…..”
Ila mengerang masa kepala kote aku ni gesel kat biji kelentit dia.
Sambil mata dia terpejam, Ila mengetap bibir sebab tahan kesedapan.
Ila makin ganas. Digesel-gesel puki dia kat kote aku dengan laju.
Sambil tu aku meramas-ramas punggung Ila. Lepas tu Ila dah ubah
kedudukan dia. Aku hanya biarkan apa yang Ila nak buat. Ila masih kat
atas aku. Sambil dia pegang batang kote aku, dia buat kedudukan
mencangkung macam nak kencing dengan batang aku dihalakan kat lubang
puki dia. Aku dapat rasakan kepala kote aku dah kat lubang puki Ila.
Pelan-pelan Ila tekan punggung dia kebawah. Batang aku mula masuk
dalam lubang puki Ila. Dapat rasakan lubang puki Ila agak sempit dan
ketat sampaikan batang aku susah nak masuk. Hanya bahagian kepala
kote Ila je berjaya masuk. Ila tarik balik punggung dia keatas. Lepas
tu dia try masukkan batang aku lagi dalam puki dia. Kali ni bila
kepala kote aku masuk, Ila goyang-goyangkan punggung dia bagi batang
tu masuk lagi.

Aku pun sambil pegang pinggang Ila, tekan batang aku kedalam puki
Ila.”arghhhh…..besarnya batang u…..ouhhh…..sedapnya…..ahhh……” Ila
mula mengerang bila batang aku dah berjaya masuk sikit demi sikit kat
dalam lubang dia. Ila tarik lagi punggung dia kemudian tekan balik
dengan agak kuat. “argggghh…..Arghhh….Ouhhhh……….” Ila mengerang
dengan kuat bila batang aku masuk semua dalam lubang dia. Ila berenti
sekejap tarik nafas. Nampak memang dia termengah-mengah. Sambil
senyum tengok aku, Ila beritau “besarnya batang U, rasa ketat betul
dalam I punya. Tapi sedapnya…..” aku pun jawab.”u punya lubang pun
ketat”. Ila pun mula aksi menunggang kuda. Sekejap slow sekejap laju.
Aku boleh nampak batang aku keluar masuk kat dalam lubang puki Ila.
Macam nak terkeluar isi puki Ila masa aku tarik keluar batang kote.
Makin banyak air puki Ila keluar. Sambil tu aku meramas-ramas
punggung Ila. Ganas sungguh Ila masa ni. Dikemut-kemut batang aku.
Bila Ila enjut laju sikit bergoyang tetek dia ke kiri ke kanan. Aku
naikkan tudung labuh Ila yang jatuh kebawah kat bahu Ila. Sambil Ila
teruskan aksi tunggang kuda dia, aku menyonyot tetek Ila ganas-ganas.
Sekejap tetek kiri sekejap tetek kanan Ila kena kerjakan. Masa ni ila
dengan aku mengerang agak kuat.

Rasanya member dia dua orang mesti dengar suara Ila mengerang. “u,
kita tukar posisi boleh? I dah tak larat.” Ila tanya aku. Tanpa cakap
apa, aku turunkan Ila dari atas aku. Ila pulak terus je buat gaya
macam tengah sujud dengan menonggengkan punggung dia keatas. Aku
taula Ila nak mintak buat doggie style. Pelan-pelan aku datang dari
belakang, pegang pinggang Ila. Aku halakan batang aku yang still
keras kearah lubang Ila yang tengah menunggu. Bila kepala kote dah
kat lubang, aku terus tekan pelan-pelan batang tu kat dalam lubang
Ila.”Ouufhhh….…..sedapnya batang kote u, Arghhh……lagi….lagi….” Ila
mengerang bila aku tekan batang aku kat dalam lubang puki Ila. Aku
terus tekan semua batang aku kat dalam lubang puki Ila. Sampaikan
yang tinggal cuma telur je kat luar lubang. Batang tu di goyang-
goyangkan dalam lubang. Ila Makin mengerang-ngerang. Aku pun
memulakan aksi sorong tarik batang kedalam lubang puki
Ila. “ahhh….ahh….laju lagi..u…ahhh…ahhh…..sedapnya…..jolok dalam-
dalam….” Ila dah makin mengerang tak tentu arah sambil kepala
menggeleng sekejap ke kiri sekejap kekanan menahan asakan batang kote
aku dalam lubang dia. Sambil meneruskan aksi menujah lubang puki Ila
dengan batang kote aku, tangan aku sebelah meramas tetek Ila sebelah
kanan, sebelah lagi tangan meraba kat biji kelentit Ila. Masa ini Ila
memang dah takleh nak buat apa, mengerang je sambil sesekali tangan
dia meramas tetek sendiri.

“Uuuuu….. I tak tahan sangat ni U…fuck me hurder Sayang……fuck me
harder….” Aku makin melajukan sorong tarik batang aku. Tangan aku
yang sebelah tadi ramas tetek, dah tukar ramas punggung Ila pulak
yang memang pejal. Sambil enjut, sambil punggung tu ditampar sekali-
sekala.Ila dah asyik mengerang-ngerang kesedapan dari tadi. Tangan
Ila sendiri pun dah asyik ramas tetek sendiri dan kadang tu main kat
biji kelentit. Nampak lubang bontot Ila dah terkemut-kemut bila puki
dia kena jolok dengan batang kote aku. Aku amik jari telunjuk, try
jolok sikit kat dalam lubang bontot Ila. “Oughh…apa u nak buat
ni…?.ahh…..ah…..aahhhh….” Aku dah tak kira, aku masukkan jari
telunjuk tu keluar masuk dalam lubang bontot Ila. Tapi tak la dalam
sangat, paras dua ruas jari je. Agaknya Ila dah stim sangat tu yang
tak rasa sakit lubang bontot kena jolok dengan jari aku.

Sesekali aku tekan dalam-dalam batang yang panjang tu dalam lubang
puki Ila. Aku tau Ila dah nak klimaks. Aku pun memang rasa tak tahan.
Dahla lubang puki Ila tu sempit, pandai lak Ila tu mengemut. Memang
aku rasa batang aku disedut-sedut dengan puki Ila. Aku terus
melajukan tolak tarik batang aku kat dalam lubang
Ila. “ahhh….ahhhh…..ouh….ahhh….ah…..” aku mengerang sambil lajukan
lagi keluar masuk batang aku. Tak lama kemudian “argghhhh……arghhh……
ahhh….ahh…..lagi U….arghhhh……sedapnya batang kote
U…..arghhh….ouh….ouhhh…..emph…..Arghhhhh!!!….” Ila mula menjerit
sambil terus senyap. Puki dia pun dah berenti mengemut. Hanya yang
aku dapat dengar bunyi nafas Ila yang macam baru je habis
marathon. “I Dah puas Yang…letihnya…sedapnya u buat I” beritau Ila
kat Aku. Ila baringkan badan dia meniarap sambil batang aku masih
dalam lubang puki Ila. Aku peluk Ila dari belakang sambil cium-cium
kat belakang tengkuk Ila. Aku goyang-goyangkan batang aku kat dalam
lubang puki Ila. “u, besar la batang u. Rasa macam nak koyak lubang I
tadi” kata Ila. “U punya pun sempit, pandai betul u ni kemut” balas
aku. “I tak tahan betul, maklumlah lama dah tak dapat. Masa u buat
doggie tadi, rasa masuk sampai kat dasar lubang I tadi. Tak penah ada
batang yang masuk dalam sampai macam U buat tadi. Betul-betul puas I
tadi.” “U tak pancut lagikan?” tanya Ila kat aku.”a’ah…tapi I pun
puas main dengan U” Jawab aku “Kalau macam tu biar I pancutkan u”
offer Ila kat aku. Aku pun setuju jela. Ila sambil peluk aku, terus
bangun. Ila terus sendarkan aku kat batang pokok. Sambil berdiri Ila
cium mulut aku, kulum lidah, tangan lak urut-urut batang aku. Lepas
tu Ila mencangkung sambil sumbatkan batang aku kat dalam mulut dia.
Dimain kan lidah kat kepala kote aku. Dikulum batang aku laju-laju.
Aku makin tak tahan. Aku pegang kepala Ila. Aku ramas-ramas tudung
labuh Ila yang masih lekat kat kepala sampai agak kusut tudung tu.
Ila makin lajukan kuluman batang aku kat dalam mulut dia. “emphh…
emph…” makin kuat Ila mengulum. “I tak tahan ni, rasa dah nak pancut”
beritau aku kat Ila. Bila dengar macam tu Ila makin lajukan kuluman
dia. Aku dapat rasa air aku yang bertakung tadi dah mula masuk ke
batang. Aku terus tekan kepala Ila kuat-kuat. “argghhh…
arghhh…..ouh…..ah…..Arghhh!!! Arghhhh!!!…” aku pancutkan air mani aku
kat dalam mulut Ila. Setelah meletus dua tiga kali air mani tu, aku
pun rasa lega. Masa pancut tu Ila langsung tak cabut batang aku dari
mulut dia. Memang banyak air mani yang keluar dari kote aku. Sampai
meleleh air mani tu keluar dari mulut Ila. Sampai terkena la jugak
kat tudung labuh Ila. Bila Ila rasa aku ni dah habis pancut, barula
dia cabut batang aku ni dari mulut dia. Ditelan semua air mani aku
dalam mulut dia dengan selamba. Mesti dah selalu dia minum air mani
ni, fikir aku. Macam tak puas dengan air mani yang dia dapat tadi,
Ila pegang batang aku sambil menjilat lelehan air mani kat batang
aku. Bila dua-dua puas barula aku capai balik pakaian kami. Tapi
belum sempat nak sarung apa-apa, tiba-tiba…”ha…buat pa tu!” punyala
terkejut aku bila ada orang sergah macam tu. Pucat lesi muka. Bila
ditoleh rupanya Atie dan Idah dengan couple masing-masing keluar dari
balik pokok dekat dengan aku dan Ila sambil gelak ramai ramai. Lega
aku dengan Ila. “wa…bukan main lama engkorang buat projek ye” tegur
Idah yang selama ni agak diam. “puas kitorang tengok blue filem
secara live” tambah Atie pulak. Rupanya diorang dah siap awal. Lepas
tu diorang pakat pulak mengintai aku dengan Ila buat projek. “nasib
baik jauh dari khemah, lain kali cover la sikit suara tu. Engkau tu
Ila, sedap sangat ke main sampai mengerang punyala kuat?” Atie
menyambung lagi. “Nak buat macam mana, dah memang sedap pun. Engkau
kalau kena dengan batang dia ni, meraungla…” Ila terpaksa pertahankan
diri sebab dah malu. “A’ah…tak cosentrate kitorang nak buat projek”
Idah lak menyampuk. Masa ni aku tahan je la telinga. Diorang pun
kumpul sama-sama. Masa ni baru aku nampak couple-couple ni tak pakai
complete lagi. Memang dah takde malu langsung. Mula-mula aku nak
pakai gak pakaian dulu, tapi bila tengok diorang tak siap pakai lagi,
aku pun cuma sarung underwear. Ila lak sarung panties je. Masa ni
Idah cuma pakai tudung labuh, tapi sangkut kat bahu dengan dengan bra
kaler krim. Panties lak kaler krim jugak. Lain dia tak pakai lagi.
Atie lak cuma pakai tudung ikat kat belakang, bra tak pakai dengan
panties kaler hitam. Geram gak aku tengok kawan-kawan Ila ni. Lebih-
lebih bila tengok Idah. Sebab selalu tak dapat tengok apa pun, Idah
ni selalu pakai tudung labuh dengan pakaian yang sopan. Partner
diorang cuma pakai underwear, sama macam aku. Diorang duduk rapat-
rapat sambil sembang-sembang sekejap. Masa sembang ni diorang siap
peluk-peluk sambil kiss-kiss couple masing-masing. Masa ni mata aku
sekejap kat tetek Atie yang tak tutup apa, sekejap kat tetek Idah
yang terjojol cuma dibaluti coli yang tipis. Aku perasan gak mata
kawan Ila ni kadang aim kat batang aku yang masih nampak keras
walaupun pakai underwear. Masa sembang ni Ila dengan kawan dia la
yang banyak sembang pasal diorang buat projek tadi. Yang lelaki ni
lebih banyak diam, sebab bukan kenal sangat pun satu dengan yang
lain. Kadang-kadang tu nak tergelak gak sebab diorang sibuk katakan
partner diorang hebat masa main. Walaupun niat diorang bergurau, tapi
kadang tu siap macam nak berperang mulut. Tak lama kemudian diorang
pun siap-siap pakai pakaian diorang macam mula-mula sampai tadi. Ila
dengan Idah dan atie balik ke khemah diorang. Aku dengan partner Idah
dengan atie hantar diorang sampai kat simpang yang aku hantar Ila
malam semalam. Sampai kat khemah dalam kul 12. Terus masuk tido sebab
letih. Tak sangka dekat satu jam setengah aku buat projek dengan Ila.
Memang betul-betul puas aku rasa.

Hari ni
merupakan hari last kat perkhemahan ni. So, memang tak banyak
aktiviti yang dibuat. Malasnya aku rasa nak bangun, maklumla malam
tadi bertarung sampai pukul 12 malam baru habis. Tapi memang terpaksa
bangun awal gak, maklumla bukannya kat rumah sendiri nak bangun ikut
suka hati. Tapi lepas b/fast, buat senaman ringan dengan ada la sikit
ucapan, semua peserta dibenarkan balik ke khemah masing-masing.
Peserta diberi kebenaran untuk buat aktiviti bebas atau berjalan kat
area sekitar dengan syarat tak boleh jalan sorg2 takut sesat. Peserta
juga mesti berkumpul kat dewan makan dalam pukul 2 petang untuk makan
t/hari. Dalam pukul 10 aku dah sampai kat khemah. Kenderaan yang nak
amik kitorang dari kem perkhemahan ni akan sampai dalam pukul 5
petang. Memang banyak masa untuk berkemas. Aku apalagi, dah ada
peluang ni plan nak sambung tidola. Mengantuk tak hilang lagi. Baru
je letak kepala kat bantal nak lelap, ada lak sorang anak yatim ni
cari aku. Dalam hati geram gak. Dahla aku tak cukup tido, ada je nak
mengacau. Bila jumpa dia hulur aku satu nota “Kak Ila bagi” terus dia
blah. Tak sempat nak tanya apa2. Bukak je terkejut gak aku. “I nak
jumpa U dalam pukul 10.30 pagi kat tepi sungai. Tapi tolong lalu
jalan lain, sebab ada anak-anak yatim kat jalan biasa. Takut diorang
syak apa-apa. Cakap jugak kat partner Atie dgn Idah. Lagi satu, Idah
nak try rasa buat dgn U, boleh ke? Kalau tak boleh takpe”. Dalam hati
aku best jugak ni. Memang aku nak merasa Idah punya. Dah terbayang
kat kepala aku tetek Idah yang macam nak terkeluar dari bra ½ cup
dia. Tapi macam tak percaya pulak. Betul ke diorang nak tukar
partner. Ah! Apa-apahal tu citer nanti, yang penting sekarang ni pegi
jumpa diorang dulu. Aku tak berlengah lagi. Terus bagi tau partner
Atie dgn Idah pasal nota tu. Diorang setuju je. Kami pun pakat amik
tuala sangkut kat bahu sambil bawak baldi kecik sorang satu. Cakap
kat member-member lain nak pegi jalan-jalan belakang khemah, lepas tu
nak pegi mandi. Konon-konon la. Terpaksa la cari jalan nak ke tepi
sungai tu lalu jalan lain bukan jalan yang biasa diorang gunakan.
Nasib baik dah dua tiga hari kat sini, at least dah tau jugak nak
mencari jalan lain. Terfikir jugak apa yang anak-anak yatim tu buat
kat jalan tu? Redah-punya redah, sampai jugak kat tepi sungai. Sampai
je diorang bertiga dah tunggu. Tak buang masa, kitorang jalan sama-
sama cari port yang jauh sikit dari diorang selalu pegi amik air atau
mandi. Jumpa satu port baik punya, Idah dgn ila terus amik 2 tikar
dari beg sandang yg diorng bawak terus hampar kat situ. So, kitorang
duduk sama-sama sebelah couple masing-masing. Hari ni yang lelaki
pakai t-shirt dgn seluar pendek je. Maklumla, tadi kitorang cakap nak
pegi mandi. Ila pulak pakai tudung labuh warna pink, dengan baju
kurung. Idah pakai tudung labuh warna kelabu dengan blouse lengan
panjang dikenakan dgn track suit. Atie pulak pakai tudung biasa warna
biru muda, t-shirt ketat dengan seluar slack. Sambil duduk-duduk tu,
sembang-sembang la dulu. Aku tanya Ila, apa yang anak yatim buat kat
jalan selalu. “I suruh tiga budak pompuan jaga kat situ. I cakap
kitorang nak berjalan tepi sungai, lepas tu nak mandi. So, kalau ada
sape2 datang tiup wisel yang I bagi kat diorang. So, tak payah risau
pasal org lain” Ila explain kat aku. Wah, bukan main lagi diorng ni
punya plan. So sekarang ni line memang betul-betul clear la. “U,
boleh ke Idah nak main dgn U?” Aku tanya balik kat
Ila “Bolehke?” “Apa la u ni, apa yg tak leh pulak? U bukan boifren I”
jawab Ila sambil tergelak. Aku terus mengangguk je. “Ha, apa lagi
Dah? Kita tukar partner sekarang.” Sambil tersenyum Idah bangun terus
pegi kat sebelah aku. Ila pegi kat partner Atie, Atie lak tukar
partner dgn partner Idah.
Sampai kat sebelah aku, Idah selak tudung labuh dia keatas, sambil
tangan dia terus bukak butang blouse dia. Terkejut aku bila tau Idah
tak pakai bra dan terus keluarkan tetek dia dari baju dia. “Ha! Nape
U tak pakai bra?” soalan bodoh terpacul dari mulut aku sebab terkejut
punya pasal. “saje…nak goda U. I tau u geram tengok breast I”. “I dah
bukak baju I, U kena la bukak seluar U pulak, I nak tengokla jugak
batang yang buat kawan I mengerang-ngerang bila kena fuck dengan U.
Lagipun Ila bagitau I, batang U besar, nak la jugak tengok besar
mana.” Aku terus bangun, terus tanggalkan seluar pendek aku,
Tinggalla uwear aku yg kaler biru. Sekarang ni aku cuma pakai uwear
dengan tshirt. Idah lak tinggal track suit dia dengan tudung labuh.
Ila aku tengok tinggal tudung labuh, dengan baju kurung dia yang dah
tersingkap keatas, dengan panties kaler krim,kain dah tanggal. Sambil
dia tengah mengurut batang partner dia yang dah bogel. Atie masa ni
belum tanggal apa-apa cuma tgh menghisap kote partner dia. Masa ni
baru la tau perangai sorg-sorg kawan Ila yg aku tgk mcm malu-malu dan
gaya alim-alim masa aku kenal masa mula-mula perkhemahan dulu. Idah
yg mula-mula aku tgk memang takde terfikir pun pasal sex dengan dia,
kini baru aku tau punya pengalaman sex yang luas. Tak kisah pun main
dengan sape-sape yang dia nak. Atie lak yang memang agak ranggi
walaupun bertudung, memang gelojoh tentang sex. Apa taknya, baru-baru
start je aku tgk dia terus buat blowjob. Ganas sungguh.Bila aku dah
tanggalkan seluar aku, aku terus je peluk Idah. Sambil duduk sebelah-
menyebelah dengan Idah, tangan kanan aku meramas tetek Idah sebelah
kiri, sambil leher Idah aku jilat perlahan-lahan. Masa ini Idah dah
mula mengeliat kegelian sambil sekali-sekala terdengar Idah mengerang
pelan bila puting tetek dia aku gentel. Tangan Idah sambil tu meramas-
ramas batang aku dari luar uwear. Masa ni batang aku memang dah
tegang walaupun belum sampai tahap maksimum. Sambil tu pandangan aku
sekali-sekala tengok aksi Ila dan Atie dengan couple masing-masing.
Makin bertambah stim aku bila dapat tengok blue filem secara live ni.
Idah tak tunggu lama, terus dia seluk tangan dalam uwear aku.
Dikeluarkan batang aku dari uwear. Sambil tu aku mula masukkan tangan
sebelah lagi dalam seluar Idah. Aku usap-usap panties Idah yang dah
rasa lembapnya. Idah terus bangun, dia tanggalkan track suit dengan
panties dia sekali. Tembamnya aku tengok puki Idah bercukur rapi.
Idah terus baring terkangkang. “Hulurkan batang U dalam mulut I” Idah
mintak batang aku. Aku terus tanggalkan tshirt dengan uwear. Dah tak
pakai apa-apa masa ni. Aku baring mengiring, hulurkan batang kat muka
Idah, sambil kepala aku mengadap puki Idah. Terus Idah masukkan
batang aku dalam mulut dia.”Emmmppphh…emmm…..emmmmm……” dengar Idah
menyonyot batang aku. Aku terus kangkangkan peha idah sambil tangan
aku try bukak celahan puki Idah. Memang nampak jelas biji kelentit
Idah yg tengah menonjol. Lidah aku jilat pelan-pelan kat biji
kelentit Idah. Sambil sekali-sekala aku sedut biji dia ni. Kadang-
kadang aku terpaksa berhenti sekejap. Apa taknya, tak tahan rasa bila
Idah sedut keluar masuk batang aku dalam mulut dia. Lidah aku terus
main kat celah puki Idah, dari biji turun ke lubang puki dia. Idah
lak kadang-kadang dengar dia mengerang masa lidah aku jilat kat dalam
lubang dia. Aku terus mainkan lidah aku dalam lubang puki Idah
sementara Idah masih lagi tak puas menghisap batang kote aku. Masa ni
aku tak tau apa yang couple lain tengah buat. Cuma kadang-kadang
dengar jugak suara Ila dengan Atie mengerang. Tak lama Idah lepaskan
batang aku dari mulut dia. Dia terus baring telentang. Aku tak tunggu
lama terus tindih Idah. Masa ni baru aku nampak couple lain. Ila aku
tengok kat atas couple dia. Masa ni diorang dua-dua dah bogel. Masa
ni Ila tanggalkan tudung labuh dia. Maybe sebab dia tau line betul-
betul clear. Baru aku tau rambut Ila paras bahu sebab sebelum ni Ila
tak pernah tanggalkan tudung dia walaupun dah dua kali aku main
dengan dia. Atie lak aku tengok dah buat doggie style dengan couple
dia. Atie cuma tinggal tudung dia je. Yang lain dah tak pakai apa.
Hebat gak tengok aksi Atie yang tengah terpejam menahan asakan batang
kote.

Aku letakkan batang kote aku yang tengah keras kat celah puki Idah
yang dah basah. Mulut aku terus nyonyot kat tetek sebelah kiri Idah
yang terpacak keras keatas dengan puting pink menonjol. Idah ni putih
orangnya dengan muka yang cukup manis. Tu yang puting tetek dia kaler
pink. Tetek dia lak cepat je merah bila kena kerjakan sebab kulit dia
putih. Tangan aku terus meramas tetek Idah yang sebelah
lagi. “Aahhh….ouchhh…oucchhh….oohhh…eemmmmm….” kedengaran sesekali
Idah mengerang bila puting atau tetek dia aku ramas dengan agak kuat.
Mungkin sedap atau sakit aku tak taula. Aku memang tak lepas peluang
kerjakan tetek Idah puas-puas sebab memang dah geram sangat kat tetek
dia. Idah meramas-ramas kepala aku sambil dia goyang-goyangkan
punggung dia bagi puki dia rasa bergesel kat batang kote aku. Aku
kenakan kepala kote aku kat biji kelentit Idah dan aku geselkan pelan-
pelan. Idah masih meramas kepala aku sambil tangan sebelah dia ramas
punggung aku. Kepala Idah geleng kiri kanan menahan asakan batang
kote aku dan juga sedutan mulut aku kat puting dia. Tudung labuh yang
dia pakai agak kusut bila kepala dia tak duduk diam. “ahhh….ahhhh….
sedapnya…sedapnya…fuck me sayang….I tak tahan ni….” Idah mengerang
dengan agak kuat. Aku terus geselkan kepala kote aku kat celah puki
Idah. Kepala kote aku bergesel dari biji ke lubang puki Idah. Aku
buat berulang kali bagi Idah makin stim. Aku tengok couple lain dah
fuck dengan macam-macam aksi. Atie dari doggie style dah tukar aksi
menunggang kuda sementara Ila pulak kena tunggang dengan couple dia.
Ganas sungguh aku tengok couple Ila ni. Maybe dia memang geram nak
fuck Ila so bila dapat peluang dia tak lepaskan. Kaki Ila sangkut kat
bahu dia, sambil dia menyorong batang keluar masuk dalam puki Ila.Aku
terus mainkan batang aku kat puki Idah dengan tetek dia masih aku
kerjakan. “Arghhh….Arggh…..fuck me…fuck me….Pleaaseee….I nak kote
U….I nak kote…..tak tahan ni…….pleasee…..ahh….” Idah semakin
mengerang dengan Kuat. Idah pun sambil tu tengok jugak aksi kawan-
kawan dia yang tengah fuck. Tu yang buat dia tak tahan sangat. Aku
bukak kangkang Idah luas-luas, kenakan kepala kote kat lubang dia.
Dengan agak perlahan aku tekan batang aku masuk dalam lubang puki
Idah. Walaupun agak ketat, batang aku berjaya jugak masuk setengah.
Maybe sebab lubang Idah dah basah dengan air dia dan juga basah masa
aku jilat tadi. Aku tarik keluar balik batang aku, lepas tu aku terus
tekan dengan kuat dalam lubang Idah. Kali ni batang aku dapat jugak
masuk habis. “Argghhhh……argghhh….ooouuhhhh……” Idah mengerang panjang
bila aku tekan habis batang aku dalam lubang dia. Aku gesel-geselkan
batang yang dah sepenuhnya dalam lubang Idah pelan-pelan. Masa ni
batang aku rasa dikemut-kemut dengan lubang puki Idah. Aku tarik
keluar batang aku, masukkan terus dalam lubang Idah. Aku mula sorong
tarik kote dalam puki. Terangkat punggung Idah bila aku tekan dalam-
dalam batang aku. “Ahhh…ah….sedapnyaa….sedapnyaa…fuck me lagi
sayang….aarghhh…..arghh….sedapnya batang kote U…..nikmatnya….lazatnya
kote…..ahhh….ah….” Idah makin mengerang tak tentu arah. Idah angkat
kaki dia keatas, disilangkan kaki dia kat pinggang aku. Masa aku
hentak punggung aku, Idah terus tekan punggung dia bagi betul-betul
rasa. Memang hebat aksi Idah ni bila tengah fuck. Tak sangka aku
gadis yang aku sangka tak tau apa-apa pasal sex, nampak pemalu,
sopan, dengan tudung labuh rupanya punya kehebatan dan pengalaman
yang hebat bila main. Masa ni aku tengok partner Atie dah terbaring
kepuasan. Atie yang aku rasa tak puas lagi, pegi kat partner Ila yang
masih lagi tengah mengongkek puki Ila. Masa ni Ila kat bawah, so Atie
naikkan tudung dia kat bahu terus hulurkan tetek dia untuk dihisap
partner Ila. Partner Ila sambil kerjakan tetek Atie, teruskan fuck
Ila yang aku tengok macam dah nak klimaks sebab kepala dia dah tak
tentu arah dengan suara mengerang yang semakin kuat. Tak lama Ila pun
mengerang dengan agak kuat dan terus baring terlentang sebab dah
klimaks. Atie pun terus baring sebelah Ila untuk difuck oleh partner
Ila. Partner Ila terus masukkan batang dia dalam lubang puki Atie.
Masa ni aku masih kat atas Idah. Aku terus sorong tarik batang keluar
masuk dalam lubang puki Idah. Kadang-kadang kepala aku sempat
menyonyot tetek Idah yang bergoyang masa aku enjut batang dalam puki
Idah. Geram betul tengok tetek Idah bergegar masa aku fuck dia. Idah
pulak masih kepit pinggang aku dengan peha dia sambil sebelah tangan
dia raba bontot aku dan sebelah tangan lagi kat bahu menahan asakan
aku. Sambil mengongkek tu aku dan Idah tak lepas peluang tengok aksi
Atie yang kena fuck. Partner Ila lepas tu keluarkan batang dari
lubang puki Atie dan terus bangun sebab dah nak pancut. Ila yang
terbaring kepuasan tadi terus duduk dengan kepala mengadap betul-
betul kat kote partner dia sambil tangan Ila tolong urut-urut batang
partner dia. Atie pun tak lepas peluang duduk sebelah Ila sambil
tangan dia meramas biji kote partner Ila. Sekarang ni jelas kat depan
aku dua orang gadis mencangkung depan kote menadah muka menunggu air
mani pancut. Partner Atie yang tadi terbaring keletihan mula mengurut
batang yang dah mula keras balik menyaksikan aksi dua perempuan
melayan satu lelaki. Tak lama kemudian air mani dari kote partner Ila
mula terpancut dengan deras tepat ke dalam mulut Ila yang ternganga.
Atie terus amik batang kote tu halakan dalam mulut dia sambil air
mani terus memancut-mancut dalam mulut dan terkena jugak tudung dia
yang tak bukak lagi. Lepas tu partner Ila terus baring keletihan
sebelah Ila. Atie yang masih tak klimaks terus pegi kat aku yang
masih mengerjakan Idah yang masih tak puas dikerjakan pukinya. Idah
yang faham Atie tak puas lagi, beri laluan untuk aku fuck Atie. Atie
terus tiarap sambil menonggengkan punggung dia keatas menadah puki
dia untuk disumbat batang aku. Aku terus pegang bahu Atie, halakan
batang kat lubang Atie yang tengah ternganga menadah batang. Bila
rasa kepala kote aku dah kat lubang Atie, aku terus tekan dalam-dalam
batang aku kat puki Atie. Sekali tekan je batang aku dah masuk habis
sebab lubang puki Atie dah kena dua batang tadi kot. “Aarrghhhhh……
argh…..ahhh….ahh…..ouuhhhh……” Atie mengerang bila batang aku sumbat
dalam puki dia. Aku terus enjut laju-laju bagi Atie cepat klimaks.
Idah yang masih tak puas, berdiri sebelah aku yang tengah mengerjakan
Atie. Idah halakan puki dia tepat kat muka aku untuk dijilat. Aku
sambil kerjakan lubang puki Atie dengan batang aku, lidah aku
menjilat dan sesekali menggigit biji kelentit Atie. Atie terdongak
keatas menahan kesedapan sambil tangan dia sebelah meramas-ramas
tetek yang tertutup tudung dia yang kusut dan sebelah lagi meramas
kepala aku. “I dah nak klimaks ni, Fuck me
harder….ouhhhh….ahhhh…..ahhhhh…..sedapnya ….sedapnya….sumbat kote
dalam-dalam….Arghhhhh…….” Atie menjerit kepuasan bila dia dah sampai
puncak. Aku terus cabut batang dari lubang Atie untuk disumbat kat
lubang puki Idah. Aku walau tak pancut lagi, tapi rasa letih gak. Aku
baring sebelah Atie, sambil Idah yang tak klimaks lagi amik posisi
dia. Sekarang ni Idah cuba nak menunggang aku. Atie terus terpejam
keletihan kat sebelah. Yang dengar cuma nafas dia yang kepenatan. Ila
yang terbaring keletihan tengah main-main tangan kat biji klentit dia
sambil melihat aksi aku melayan Idah. Idah dah mengangkang atas badan
aku sambil pegang batang aku yg still keras ke puki dia. Dengan mata
terpejam bersedia menerima kenikmatan batang aku, Idah tekan pelan-
pelan punggung dia kebawah. Aku dapat rasakan kepala batang aku
tenggelam sedikit demi sedikit dalam lubang puki Idah yang basah dan
hangat. “Aarrrghhh……arghhh…….ahh….” Idah mengeluh kenikmatan bila
batang aku mula masuk dalam lubang puki dia. Idah tekan lagi punggung
dia ke bawah sampai batang aku tenggelam semuanya dalam lubang dia.
Idah bukak matanya sambil pandang kat aku. “Sedapnya batang kote U,
patutla Ila kata sedap main dengan U”. “Ala…bukannya besar sangat
batang I pun. Kalau compare dengan batang mat salleh lagi besar” Aku
menjawab. “Memang la tak besar batang Omputih, tapi kalau compare
dengan kawan I yang lain, batang U ni kira besarla” sambil tu Idah
teruskan gesel punggung dia bagi puki dia rasa kat batang aku. Aku
dapat rasa lubang puki Idah mengemut-ngemut batang aku. Rasa macam
batang aku disedut-sedut. Aku hanya mampu mengerang kesedapan sambil
membiarkan Idah terus mengerjakan batang aku.

Idah mula menunggang aku macam menunggang kuda. Aku selak tudung
labuh Idah yang jatuh menutupi tetek dia keatas. Bila tudung labuh
dia dah terselak, nampakla tetek Idah yang menegang bergoyang ke kiri
ke kanan semasa Idah mengenjut punggung dia. Aku pun boleh nampak
dengan jelas batang aku keluar masuk dalam lubang puki Idah. Masa
Idah tekan punggung dia, batang aku terus tenggelam habis. Idah makin
mengenjut laju bila aku tolak punggung aku keatas sambil punggung dia
aku ramas dengan ganas. “Ahhh…ahhhh….sedapnya batang kote u…ahhh…
ahhhh….fuck me harder…fuck me harder…ouhhh….” Idah mengerang dengan
kuat sambil terus menunggang aku. Aksi aku dengan Idah diperhatikan
oleh yang lain. Ila mula mendekati partner Idah yang masih terbaring
keletihan. Aku tau Ila stim balik bila melihat aksi aku dengan Idah.
Sementara tu partner Atie yang kote dia dah tegang balik, bangun lalu
pegi dekat sebelah Idah. Idah yang masih kesedapan hanya membiarkan
partner Atie meramas dua-dua belah tetek dia. Tak lama partner Atie
pegi ke belakang Idah yg masih menunggang aku. Masa ni aku tak tau
lagi apa yang partner Atie nak buat. Partner Atie mula peluk Idah
dari belakang, sambil tangan dia meramas tetek Idah. Idah berenti
sekejap dari mengenjut, dengan batang aku masih lagi ada kat dalam
lubang puki dia. Idah mula memejamkan mata, menantikan sesuatu dari
partner Atie. “Arghhh…..ahhhh……..ouchhh…aduhhh…..” Idah mula
terdongak kepala dia keatas sambil mengerang menahan kesakitan. Masa
ni baru aku tau partner Atie masukkan batang kote dia kat dalam
lubang bontot Idah.

Sekarang ni posisi Idah berada kat tengah-tengah antara aku dengan
partner Atie. Aku terlentang kat bawah dengan batang kote dalam puki
Idah, sementara Idah menunggang aku. Partner Atie lak ada kat
belakang Idah dengan batang kote dia mengorek lubang bontot Idah.
Satu posisi yang aku tak pernah rasa lagi walaupun dengan awek aku.
Posisi yang penah aku tengok dalam blue filem tapi tak pernah
terfikir dibuat oleh gadis bertudung labuh secantik dan semanis Idah.
Walaupun Idah nampak macam agak sakit sikit, tapi dia tak menahan
partner Atie ni dari terus memasukkan batang dalam lubang bontot dia.
Partner Atie terus menekan batang dia kat dalam lubang bontot Idah
dalam-dalam. Masa ni batang aku rasa di kemut dengan kuat oleh puki
Idah. Idah masih lagi mengerang sambil mengetap bibir menahan rasa
bila lubang bontot dia di korek dalam-dalam dengan batang dari
partner Atie. Partner Atie mula keluarkan batang dan masukkan balik
batang dia pelan pelan sambil tangan dia terus meramas tetek Idah
dengan agak ganas. Aku pun sorong tarik batang aku dalam lubang puki
Idah. “Arrghhhh….ahhhh….ouhhh….emmphhh…….ahhh……sedapnya……” Idah mula
menahan asakan dari dua batang lelaki kat dalam lubang puki dan jugak
lubang bontot dia. “Arghh…lagi…lagi….kerjakan puki I, kerjakan lubang
bontot I….oohhh….nikmatnya batang kote…arghhhh…tak tahannya” Idah
hanya mampu mengerang bila dua batang mengasak puki dan bontot dia.

Tudung labuh yang masih dipakai Idah dah kusut tak tentu arah.
Sesekali dia turut menggoyangkan punggung bagi menambah kenikmatan
yang dia rasa. Idah semakin ganas dengan mulut tak berhenti-henti
dari mengerang dan mencarut. Sementara tu aku tengok Ila masih
mengerjakan batang partner Idah sementara Atie tengah mengangkang
atas partner Idah untuk dijilat puki dia. Diarong semakin stim bila
melihat Idah dikerjakan dua lelaki secara live. Aku dengan partner
Atie terus mengasak Idah yang dah kelihatan hampir klimaks. “Arrghhh…
lagi…lagi…kerjakan I ganas-ganas……sedapnya kote….nikmatnya…ooohhhhh…
ooohhhhhh…..” Idah mencapai klimaks dengan melepaskan satu keluhan
yang panjang. Partner Atie terus cabut batang dia dari lubang bontot
Idah.

Aku terus baringkan Idah kat sebelah. Masa ni aku dah rasa betul-
betul nak terpancut. Idah yang tengok aku nak terpancut, terus tarik
batang aku kat muka dia sambil mengangakan mulut dia. Dua tiga kali
Idah mengurut batang aku, aku terus terpancut. Air mani aku besembur
dalam mulut Idah yang tengah menadah mulutnya, sambil Idah try telan
air mani aku dengan bernafsu. Letusan air mani aku yang pertama masuk
semuanya dalam mulut Idah. Letusan yang lain ada yang terpancut kat
tudung labuh Idah, ada yang besembur kat tetek dan badan Idah. Air
mani aku yang tak habis ditelan meleleh keluar dari mulut Idah kena
kat tudung labuh dia yang kusut. Partner Atie yang masih mengurut
batang, mengambil tempat duduk sebelah kiri Idah sambil menghalakan
batang kote yang berkilat kat mulut Idah. Idah yang macam perempuan
kehausan, menadah lagi mulut dia untuk menerima air mani dari partner
Atie pulak. Suka benar rupanya Idah minum air mani lelaki. Tak lama
partner Atie pun terpancut dengan air maninya masuk dalam mulut Idah.
Tak banyak air yang keluar maybe sebab dia dah pancut tadi kot. Idah
menelan air mani tu. Macam tak puas, Idah menjilat air mani yang ada
kat bibir dia, sambil terus menjilat dan menghisap kepala kote
partner Atie dan menyedut-nyedut kepala kote tu untuk menghabiskan
sisa-sisa air mani dari batang partner Atie. Tak lama aku dan partner
Atie terdampar sebelah-menyebelah Idah.

Aku sambil baring sambil menyaksikan projek memantat antara Atie, Ila
dengan partner dia. Masa ni aku tengok partner Ila dah nak pancut
sambil Atie dan Ila menadah mulut untuk menyambut air mani yang bakal
besembur dari batang kote. Bila terpancut je air mani, dua-dua gadis
yang selama ni aku tengok macam malu-malu, berebut-rebut menghalakan
mulut ke batang kote tu. Dengan penuh nafsu, mereka menelan kesemua
air mani dengan sisa-sisanya sekali. Bila aku paling ke Idah, Idah
tengah baring terkangkang sambil mata terpejam. Diwajahnya yang ayu
dan comel dengan masih bertudung labuh, kelihatan tanda keletihan dan
kepuasan yang amat sangat. Tudung labuh yang terselak keatas,
menampakkan kedua-dua tetek yang masih menegang dengan puting pink
yang tercacak keatas. Tangan Idah sebelah meraba-raba kat bahagian
puki. Maybe puki dia rasa pedih menerima asakan dari batang kote aku
dengan cukup lama. Tangan sebelah lagi bermain-main kat air mani aku
yang mula mencair kat atas badan dan jugak tetek dia. Disapukan
seluruh air mani aku yang dah cair kat seluruh badannya seolah-olah
dia puas bila badannya dipenuhi dengan air mani lelaki. Aku masih
lagi macam tak percaya dapat fuck Idah yang sebelum ni aku tengok tak
pernah pun tanggalkan tudung labuh dan memang sentiasa jaga tingkah
laku walaupun semasa terlibat dalam aktiviti perkhemahan dengan anak
yatim ni. Lebih memeranjatkan aku, Idah cukup advance tentang seks.
Idah aku rasa sebelum ni mesti dah penah rasa banyak batang lelaki
dan mesti penah main dengan dua lelaki sekaligus.

Bila dah agak lama rehat dan dah hilang sikit letih aku bangun dari
baring. Aku tengok jam kat tangan dah hampir pukul 12.30. ni bermakna
dekat dua jam kitorang buat group sex. Tak lama semua yang tadi rehat
bangun dan duduk kat sebelah couple masing-masing. Idah bangun lalu
duduk dan memeluk aku. Sambil tersenyum memandang aku tangannya cukup
nakal meramas-ramas batang aku yang separuh tegang. “Jahatnya batang
ni, rasa nak lunyai lubang puki I ni dikerjakannya” Idah mengusik
aku. “Macamna batang ni tak jadi jahat, dia geram dengan lubang puki
yang panas dan hangat. Lubang puki ni pun jahat jugak, macam nak
tercabut batang ni dikemut-kemutnya” aku membalas usikan Idah sambil
mengusap-ngusap puki Idah dengan tangan aku. Sementara tu aku tengok
Ila tengah buat french kiss dengan partner dia sambil tangan meraba-
raba kat badan. Atie lak tengah menghisap batang partner dia sambil
duduk dan tangan partner dia tengah meramas-ramas tetek Atie. Aku
rasa Atie ni memang suka buat blowjob.

Bila masing-masing dah agak hilang letih, Ila dengan Atie pegi kat
sebelah Idah yang masih main-main dengan batang kote aku. “Ha,
macamna Idah engkau dapat rasa batang dia?” tanya Ila kat Atie. “Tak
larat aku dikerjakan batang ni. Sedap sangat rasanya. Memang betul la
engkau kata La, batang dia ni memang best. Untungla makwe dia dapat
rasa batang dia ni selalu.” Idah beritau kat Ila dengan Atie sambil
menjeling manja kat aku. “a’ah, batang dia ni besar jugak. Rasa
sempit je masuk dalam lubang aku tadi” Atie pulak mencelah. “entah
bila la pulak aku dapat rasa lagi batang dia ni. Mesti nanti lubang
aku ni berdenyut-denyut rindu kat batang dia” Idah menyambung. Aku
diam je la. Lepas tu mereka bertiga berjalan kat sungai belakang port
kitorang untuk bersihkan badan. Masa ni baru aku nampak Idah bogel
habis tanpa pakai tudung labuh dia. Rambut dia paras dada. Seronok
juga tengok aksi tiga gadis bertelanjang bulat main air. Gadis remaja
yang masih menuntut di IPT yang sentiasa bertudung litup, dengan muka
yang manis dan sopan. Sape yang melihat diorang ni mesti tak
menyangka diorang ni terlibat dengan aktiviti seks bebas. Aku pun
sekadar cuci badan aku yang berpeluh tadi sebelum sarung balik
pakaian aku. Kini semua dah berpakaian lengkap. Yang lelaki pakai
balik pakaian yang diorang pakai masa mula-mula. Ila pakai balik
tudung labuh dengan baju kurung yang dia pakai masa mula-mula. Atie
dengan Idah pakai pakaian mula-mula tadi, cuma tudung je tukar. Atie
sekarang tukar tudung warna merah, Idah pakai tudung labuh warna
coklat muda pulak. Patutla aku tengok diorang bawak beg tadi, rupanya
dalam beg dah siap dengan pakaian nak tukar. Sebelum balik tu sempat
jugak Idah mintak buat french kiss dengan aku sambil berdiri. Aku
amik kesempatan ni sambil french kiss, sambil meraba kat tetek Idah
kat dalam tudung labuh dia. Tak cukup dengan tu, kami tukar tukar
rasa buat french kiss dengan Atie dan Ila. Best betul aku rasa masa
tu. Lepas tu kami balik lalu jalan yang mula-mula kami lalu tadi.
Sampai je khemah hampir pukul 1. Aku terus je terlelap keletihan
sebelum member satu khemah kejut aku bangun lunch pukul 2.

So, tu je la citer aku tentang perkhemahan anak-anak yatim yang telah
menjadi satu pengalaman yang tak mungkin dilupakan. Citer ni
disampaikan oleh kawan aku kat aku, so kalau dia tipu, aku pun tipu
engkorang la. Tapi jangan sedih sangat maybe (aku tak janji) lepas ni
ada citer pasal macamna Ila, Idah dengan Atie ni boleh terjebak
dengan aktiviti seks bebas ni. Citer ni Ila dengan Idah sendiri yang
citer kat kawan aku, sebab masa habis camping tu kawan aku mintak no
tel diorng. So, diorng masih lagi contact. Cuma nanti aku citer
takdela detail macam citer ni sebab Ila dengan Idah pun takdela citer
detail sangat dengan kawan aku. Takde la sampai nak berepisod-episod.

Citer ni adalah karangan dari imaginasi aku ( sukatudung®). Takde
kena mengena dengan yang hidup atau yang mati ataupun yang tengah nak
mati. Penulis tak bertanggungjawab diatas sebarang kesulitan,
kesusahan, masalah atau apa jua perkara yang timbul diatas sebaran
cerita ini tanpa mendapat apa-apa keizinan dari penulis. Penulis juga
tak akan dihubungkaitkan dengan cerita ini. Sekian…. Sukatudung®

aTUK gERSANG



Cerita ini berlaku pada tahun lepas disebuah perkampungan Felda jauh di pendalaman. Cerita ini di sampaikan oleh sahabat ku yang menetap di kampong tersebut.
Aza adalah gadis sunti berumor 17 tahun tinggal dengan atuk beliau di sebuah rumah usang di tepi sebuah ladang kelapa sawit. Pada awalnya Aza tinggal bertiga di rumah tersebut, tetapi sejak kematian nenek, Aza tinggal berdua dengan atuk.

Aza memang seorang dara yang cantik. Memiliki tuboh yang tinggi lampai dengan kulit halus putih bersih. Tetek Aza tak berapa besar tapi sunggoh tegang sekali. Bontot Aza melentik tonggek, sunggoh seksi bila dia berjalan. Muka Aza tidak ubah seperti Nasya Aziz (model/pelakon) terkenal itu.

Semenjak kematian nenek, Aza perhatikan kelakuan atuk terhadap Aza berlainan sekali. Acapkali Aza terserempak dengan mata atuk asyik memerhati tetek dan bontot Aza. Kadangkala bila Aza melangkah, atuk akan memerhatikan kaki Aza yang putih gebu itu. Kadang-kadang Aza terpandang atuk mengurut-gurut koteknya bila terpandang Aza. Aza risau dengan kelakuan atuk ini kerana takut pantat daranya akan jadi habuan atuk. Kerapkali Aza terbaca didalam akhbar tentang kes rogol yang terjadi di antara atuk dan cucu.

Satu petang sedang Aza berehat di atas katil sambil mendengar muzik. Pintu bilik Aza tak berkunci seperti biasa kerana cuaca amat panas pada hari itu. Aza pula berkemban dengan tuala kecil menutup pantat dan tetek. Aza baring mengangkang menghala ke pintu bilik. Seperti biasa rumah tersebut tiada orang kerana biasanya atuk akan hanya balik pada waktu petang.

Hari itu atuk balik awal kerana kepenatan bekerja di bawah cuaca panas. Atuk naik ke rumah dan melintas di depan bilik Aza. Berderau darah atuk bila terpandang cucunya sedang terkangkang menampakkan peha yang putih gebu tanpa ada cacat celanya. Atuk berdiri agak lama di situ kerana di sangkakan Aza perasaan akan kehadirannya. Rupanya cucunya sedang asyik leka mendengar lagu Ziana Zain hingga tak perasaankan dia.

Kotek atuk tiba-tiba bangun menengak. Sunggohpun, atuk berumor 65 tahun tapi badan atuk masih tegap. Nafsu seks atuk jangan cerita. Telah 5 kali nenek minta cerai daripada atuk kerana tak tahan dengan kehendak seks atuk. Dengan perlahan atuk membongkok dan merangkak. Atuk berkata “nie rezeki dapat lihat batang tuboh gebu cucunya”. Atuk buka zip seluar dan perlahan-lahan keluarkan kotek hitam legamnya. Atuk mula mengurut batang pelirnya yang besar itu. Lagi di urut lagi kembang kepala butoh atuk. Berdenyut-denyut kepala butoh itu menahan kesedapan lancapan di tambah atuk tak memantat lebih setahun.

Atuk bertekad untuk melancap seberapa rapat dengan cucunya. Oleh itu dia merangkak perlahan-lahan ke arah Aza yang masih leka mendengar lagu di corong radio. Rumah yang berlantaikan kayu itu berkeruk berbunyi bila atuk memulakan rangkaknya. Bila sampai di hujong katil atuk dapat lihat dengan jelas pantat Aza. Pantat yang masih berbungkus dengan seluar dalam pink itu sunggoh tembam dan bersih. Kotek atuk semakin keras bila melihat pemandangan tersebut. Atuk mengurut sedikit kepala butohnya. Sedikit air mani terbit dari lubang kecing atuk. Atuk mengetap gigi menahan kesedapan.

Tiba-tiba Aza bangun dari pembaringannya. Terkejut sakan Aza melihat atuk dalam posisi merangkak sambil memegang kotek nya yang telah membesar panjang. Atuk juga tergaman dengan dengan pergerakkan Aza secara tiba-tiba. Aza menjerit” atukkkk.. atuk buat apa itu, atuk ngendap Aza yea”. Atuk tak dapat nak menjawab. Aza mula menangis menahan perasaan malu dan takut.

Atuk bangun dari posisi merangkak dan bergerak ke arah Aza. Dia cuba memujuk cucunya. atuk berkata” atuk minta maaf, atuk tak tahan tengok Aza terkangkang tadi, dah lama atuk tak dapat pantat sejak nenek kau mati. Batang atuk nie pun dah lama tak di lancapkan. Biasanya nenek kau yang melancapkan atuk”. Aza terkedut dengan jawapan atuk. Dalam hati Aza berfikir “dah buang tebiat ke orang tua nie”

Atuk memujuk lagi” cu boleh tak atuk minta tolong?”. Aza menjawab ” tolong apa tuk?”. Atuk sambung lagi “boleh tak cu lancapkan atuk, atuk teringin nak di lancapkan oleh tangan halus macam cu nie”. Aza berfikir nafsu gelora orang tua nie tengah memuncak, kalau dia tak puaskan segera besar kemungkinan atuk akan kerjakan pantat dara Aza. Aza takut pantat daranya di main oleh kepala butoh atuk kerana neneknya pernah bercerita batang atuknya besar dan keras macam besi.Cerita itu terbukti benar bila melihat batang atuk yang hitam legam tu sebesar lengannya dengan kepala butoh bulat kembang di depanya.

Aza berkata “atuk Aza tak pandai nak lancapkan atuk, Aza segan”. Jawapan Aza rupanya memberangsangkan lagi nafsu seks atuk. Atuk dengan pantas bangkit dan menanggalkan seluarnya. Kepala butoh atuk menegang tercodak. Atuk baring di sisi Aza. Atuk pegang tangan Aza dan rapatkan ke kepala butoh atuk. Kemudian atuk gengamkan tangan Aza ke batang atuk.

Berdenyut-denyut batang atuk bila di gengam oleh tangan halus gebu milik cucunya. Atuk menyuroh Aza mengerakkan gengamannya ke atas dan kebawah. Aza melakukan dengan perlahan. Terangkat-angkat bontot atuk menahan kesedapan lancapan tangan halus Aza. Atuk mendesus desas bila lancapan Aza bertambah laju.

Tiba-tiba atuk menarik kaki Aza ke arah mukanya. Kaki yang putih bersih dan gebu itu melekat betul di hidung atuk. Atuk mengulum dan menjilat jari-jari kaki Aza. Aza mengeliat kegelian. “Atuk jangan Aza geli tuk”. Atuk tak hiraukan kata-kata Aza. Dia sedang dilanda ombak ledakan air mani. Aza mempercepatkan goncanganya. Aza berharap atuk cepat sampai klimiks. Lebih cepat atuk klimiks lebih cepat ia terlepas dari keadaan yang memalukan ini. Kepala butoh atuk dalam gengaman tangan halus Aza bengkak mengembang.

Tiba-tiba atuk menjerit sekuat hati” Ehhhhhhhhhh” dan bersamaan jeritan itu terpancut ledakan air mani atuk…creeeert…creeet…creeet. Aza dalam posisi mengiring kerana kakinya masih dikulum oleh atuk tidak dapat mengelak pancutan air mani atuk. Air mani atuk tepat mengenai bibir dan muka Aza. Weeeek… Weeek… Weeek ..nak termuntah Aza bila terhidu bau hanyir air mani atuk. Badan atuk mengigil-gigil dek kesedapan dan akhirnya terperosok ke atas tilam. Batang hitam atuk masih memancutkan air mani. Kali ini tangan gebu Aza pula di saluti air mani atuk. Kotek atuk masih keras seperti besi lagi. Tegak mencodek sunggohpun telah memuntahkan segala isinya.

Akhirnya atuk terkulai keletihan. Aza perhatikan nafas atuk turun naik kelelahan. Mata atuk terpejam rapat persis orang sedang tidur lena. Aza gunakan peluang ini untuk lari ke bilik air untuk membersihkan tubohnya dari semburan air mani atuk. Dalam hati Aza berkata” pegi jahanam dengan orang tua gatal nie, dia ingat boleh dapat pantat dara aku, dia hanya dapat kulum jari kaki aku je”. Aza bertekad untuk meningglkan rumah itu sebelum batang atuk tersumbat didalam lubang pantat daranya.

Petang itu juga Aza berkemas dan memberitahu atuk niatnya untuk kembali kerumah maknya. Atuk telan air liur terkilan tak dapat mengerjakan pantat dara Aza. Tetapi rezeki atuk memang murah. Petang itu hujan turun dengan lebatnya. curahan hujan tak henti hingga ke malam. Aza terpaksa membatalkan niatnya untuk pulang. Tetapi Aza tetap berhati-hati kali ini kerana tidak mahu kejadian petang tadi berulang semula. Pintu biliknya di kunci kemas menghalang atuk dari menceroboh ke biliknya. Akhirnya Aza tertidur lena di buai mimpi.

Aza terjaga bila tersedar macam ada satu benda berat menindih tubohnya. Bila Aza buka mata Aza terkejut sunggoh. Atuk telah pun berada atas tuboh Aza. Rupanya atuk berjaya memecahkan kunci bilik Aza Tangan atuk sedang cuba membuka T-shirt yang di pakai oleh Aza. Aza cuba melawan kehendak atuk. Meronta, menendang dan menarik. Tetapi sia-sia. Cengkaman atuk begitu kuat. Baju T Aza di koyakan oleh atuk. Kemudian kain batik yang di pakai oleh Aza mengelungsur ke bawah lututnya seterusnya di tarik ke hujong kaki. Kini tuboh gebunya terpapar di depan atuk.

Nafsu gila atuk semakin menjadi. Bra Aza di tarik oleh atuk. Dengan sekali rentapan bra hitam Aza tercampak ke bucu katil. Tetek kecil dengan puting merah Aza tersembul keluar. Atuk tak membuang masa. Puting tetek di kulum oleh atuk. Berdecit.. decit.. decit bunyinya. Aza mengelapar kegelian. Sebelum ini tak pernah puting teteknya di buat begitu. Aza cuba melawan lagi. Tapi atuk lebih bijak bertindak. Puting tetek kanan pula di kulum oleh atuk sementara tangan kiri atuk telah menyelinap kedalam seluar dalam Aza.

Jari atuk mula mencungkil biji kelentit Aza. Dara sunti yang tak pernah di sentuh kelintetnya membengkokkan badan persis udang di bakar. Semangatnya untuk melawan telah cair dek kepakaran atuknya menaikkan nafsunya. Badannya seperti terkena karan bila biji kelentitnya di gentel begitu. Atuk bertindak pantas. Seluar dalam Aza di sentap oleh atuk dan di buang di tepi katil. Atuk mengangkang peha Aza.

Dengan rakus, atuk menjilat pantat Aza bermula dari biji kelentit turun ke bibir pantat dan seterusnya ke lubang jubur Aza. Aza mengerang kesedapan. Isyarat ini memberi petanda baik untuk atuk. Atuk tahu musuhnya telah berjaya di jinakkan. Jilatan atuk semakin rancak. Biji kelintit Aza di jilat, dikulum dan di gigit manja oleh atuk berulang kali. Pantat Aza telah banjir dek air pelincin yang keluar bagi air terjun. Kedua-dua tangan atuk tak berhenti-henti meramas puting tetek Aza yang merah itu. Lidah atuk pula menyapu bersih rekahan pantat dan lubang jubur Aza. Mengigil-gigil badan Aza menahan kesedapan layanan atuk. Tuboh semanis 17 ini begitu berselera di nikmati oleh orang tua ganyut ini.

Tiba-tiba atuk bangun dan menghunuskan batang nya ke lubang pantat Aza. Aza panik buat seketika demi memikirkan selaput daranya akan di pechahkan oleh batang atuk yang besar itu. Atuk menekan batang hitam legam itu kearah pantat Aza. Aza menggepit batang atuk dengan peha halus gebunya. Atuk kesedapan di buat begitu. Tiba-tiba atuk menjerit ” siallllllll aku dah nak keluar”. Semburan air mani atuk memenuhi celah peha Aza. Atuk merangkul Aza sehingga tidak dapat bernafas. Pancutan air mani masih dapat dirasakan oleh Aza di celah pehanya. Panas dan hangat meleleh ke lubang pantat. Atuk akhirnya terkulai layu. Hajat atuk untuk memechahkan dara Aza belum kesampaian.

Sekian Terima Kasih

aWEK aLIM



waktu lebih kurang pukul 2 petang…aku dan makwe aku sedang lepak-lepak kat
depan tv kat rumah dia…makwe aku nie seorang yang
alim dan cukup mengerjakan waktu solatnya..dan aku pulak jenis yang jarang
sangat nak cukup…
So..tengah lepak-lepak tengok tv, ku pegang tangannya…biasa le tu..makwe
pakwe..
tengah kusyuk2 tengok tv…ku belai lak rambut dia…rambut dia panjang ..lebih
kurang bawah bahu..
makin lama belai..makin banyak lak idea aku nak pegang sana pegang sana
sini…so..aku pegang dagunya..dia menoleh..melihat matanya..adduuh..
ayu sekali matanya seolah memberi apa sahaja yang aku mahu..
so..ku cium pipinya…matanya dipejam lembut bila dicium olehku..
ciuman ku turun dari dahi..hinggalah ke bibir…bibir perempuan pertama yang ku
kecapi..
lembut..berair…panas…derauan nafas yang semakin lama semakin laju…
ketika itu dalam keadaan duduk..aku cuba membaringkannya ke atas sofa…
detik2 perciuman mengambil masa beberapa minit…lalu ku ciuman ku turun ke
telinga dan terus ke lehernya..
dia mengerang..uuhhhhh…aahhhhh…tangannya memelukku…nafasnya laju..
aku membuka bajunya perlahan-lahan dengan tujuan tidak memberi sangkaan aku nie
gopoh orangnya…perutnya ku jilat dan ku rasa..
setiap ciuman kusedut dan akhirnya aku sampai ke bahagian buah dada…tak berapa
besar..dan tak berapa kecik..
lebih kurang 34A…ok le tu..cukup2 untuk tangan aku memerasnya…ku cium
colinya..matanya masih dipejam lembut sambil mengigit bibir..
ku angkat colinya…dan tersebarlah buah dada yang manis dan cantik itu..
putingnya kecil molek dan bulat yang tak terlalu besar..putingnya mengeras
setiap kali ku menjilat dan ku sedut..
dan setiap kali ku sedut umpama bayi meminum susu…kepala ku ditonyoh ke buah
dadanya….so..baru ku tahu maksudnya…enak sekali le agaknya tu..
lama juga aku menhisap dan memeras buah dadanya…dah lama sangat kepala aku
naik pening-pening sikit..
aku terus ke bawah..mencium setiap detik…ku buka seluarnya ke paras buku
lali…panty berwarna merah..tembam di tengah sebab ditutup panty liner..
ku buka panty dan bulu2 kemaluan menyambut kedatanganku..
bagi aku..mungkin kerana makwe aku nie alim orangnya..dia mungkin tidak
menyangka dia akan buat semua nie secepat nie..so..mungkin masa nie
dia tak berapa trim sangat le bulu dia..tapi sekurang2nya makwe aku punya
rahim/faraj cantik dan molek sungguh..kecil seolah-olah baru sekolah menengah…
bulu dia banyak diatas dan sedikit sahaja di ruang tengah…ku cium
bulunya..kakinya ku buka untuk membuka sedikit rahim/farajnya itu…seketul
daging berukuran 1.5 cm
menonjolkan diri…cantik…aku pernah teringat kawan2 aku cakap…when you lick
a pussy, make it as though you make love with it..
so..aku ambik nasihat tu..lalu ku cium seolah2 bibirnya…ku sedut..ku
jilat…keliling..ke atas..kebawah…tembam dan tidak berbau…
ku cuba pergi ke lubang bawah untuk merasainya…ku tahu rahim/farajnya sudah
basah…basah sehinggakan aku boleh melihat cairan itu sendir keluar..
ku jilat..semakin addicted..cuma yang aku belajar dari ini..sekiranya anak
dara..jangan terlalu keras menjilat di bahagian tengah..bagi mereke
SAKIT…penting bahagian keliling dan kelentit…kelentitnya ku sedut2…ku cium
pehanya dan kembali ke rahim/faraj…enak…
aku semakin tidak tahan…aku bawa tangannya memegang zakarku..enak..itu sahaja
yang dapat aku katakan..
dia membaringkan tubuhku…turun ke bawah..dan terus memasukan zakatku ke dalam
mulutnya….ENAK LAGI…setiap bahagian dia rasa….dan paling tertumpu pada dua
biji bolaku…
dia mengulum..aku tak tahan…tapi aku taknak CUM cepat2..so..aku
teringat…nasihat kawan…setiap kali nak tahan lama…bila rasa nak terkeluar
air main…gigit jarimu sehingga sakit sedikit…
sakit yang boleh mengalihkan pemikiranmu pada sakit itu seketika dan ini
membolehkan tak CUM cepat..ku cuba dan berjaya…
hampir 2-3 minit dikulum…..ku angkat bahunya ke badanku…ke telentangkan
badanya ke atas dada ku..ini bermakna buah dadanya ke atas dan belakangnya atas
dada aku..
aku memegang buah dadanya..ku ramasssssss….satu tangan meramas dan satu tangan
ku cuba memasukan ke dalam rafim/faraj…bile ku masuk..ketat sedikit..
ambil masa jugak nak buat semua nie..basah dia dah keterlaluan…basah zakar
aku..
aku masuk keluar sambil memeras buahdadanya….makwe ku jenis yang cepat
mencapai orgasm..
dia laju mengerakan badannya…aku cakap” slow-slow…nanti (nama) CUm
cepat”..dia ikut arahan aku..matanya dipejam..dan mengerakkan badannya slow..
aku merasa enak sekali..semakin lama semakin laju…laju..dan akhirnya dia cum
dulu..dan aku laju lagi…aku pun keluarkan air mani..aku mengeluarkan zakar ku
just on time dan memancutnya ke atas sofaaaa..
ku cium bibirnya..dan sejak itulah..setiap kali ku datang ke rumah makwe aku.WE
PLAYED!!…
ENAK!!!!!!…
BYE..
Berikan sokongan anda dengan melawat sponsor yang berikut

Webmasters, Want Fast Free Adult Hosting?
Click Here For A Free PornParks Account!

AZiE aDiK iPARkU



hai semua, disini akau nak cerita permainan sex aku ngan adik ipar, atas desakan hidup setelah anak dua aku bekerja kilang dan isteri aku mengikut jejak aku setahu kemudian, kami bekerja satu kilang tetapi berlainan syifkerana dapat juga aku bergilir menjaga anak2 ku. Itu pun kami menghadapi masalah ketika isteri ku kerja malam aku kerja sebelah petang kerana waktu diantara nye tiada siapa yang menjaga kedua anak aku. aku memberanikan diri berjumpa mertua aku untuk meminta adik ipar aku untuk menjaga anak2 aku , kebetulan dia tidak lulus cemerlang dalam PMR yang lalu, mereka bersetuju dan buat pertama kali adik ipar aku membonceng motosikal aku, tetapi tidak ade perasaan apa2 ketika itu. sehinggalah selesai tempuh seminggu ketika bini aku syif pagi. kisah bermula ketika bini aku bekerja syif malam (11.00 – 7.00 pagi)dan aku bekerja syif pagi (7.00 – 3.00 ptg) malam pertama rak masaalah tetapi malam kedua anak ku buat hal tak mahu tidur, aku suruh adik ipar ku Azie nama panggilan nye memnidurkan atas katil sambil di dodoi. puas di pujuk tapi tak mahu juga akhir nya aku memberanilk kan diri naik atas kati baring diebelah anak ku dan terus memujuk dia, agak lama juga sambil itu aku mencuri2 menatap wajah adik ipar ku agak mengantuk tapi tangannya masih memelok anak aku aku memberanikan diri menyentuh tangan dia sambil menepik anak ku pada mula dia terkejut juga, aku tak mengendahkan renungan nyee seolah2 tak sengaja aku juga penat dan berpura2 terletak tangan aku menindih tangan nya, dia tak menepis cuma diam je aku berani memicit2 tjarinye namun dia cuma senyum jer, aku mula bersuara mengatakan tangan die begitu lembut dan halus, sambil itu aku semakin berani meramas tangan nye di senyum manja. tangan ku mula menjalar kebahu, memegang dan meran mas bahunu terus merayap ke leher die, dia rasa kegelian sambil menyebut abanggg…jangannnn. aku senyum sambil mengenyitkan mata aku kepada nye, di malu terus bangun dan masuk kebilik die yang tak berpintu.Bila ku dapatai anak ku telah lena aku bangun perlahan2 memasuki bilik adik ipar ku, ku lihat dia meniarapkan badan nyer sambil muka nye pula di tutupi sebiji bantal. aku duduk di btepi katil lantas tangan ku memegan bahu ne dan aku mengatakan jangan marah abang buat macam tadi di cuma mengtakan tak per lah sambil melemparkan senyuman pada ku , di mula mengiring menghadap kepada aku.sekali lagi jari tangan nye ku ramas sambil memuji2, perempuan ni kalau di puji mula ler kembang buntut nyer. aku mula memasang jerat sambil memuji sambil tangan ku menjalar ke kaki nye , pada mula dia menepis juga sambil mengatakan aku gatal dengan nada ketawa. aku balas senyuman nye dan minta azie tolong garukan die ketawa sambil mencubit peha aku dan terus mengiringkan badan nye membelakangi aku. dalam hati aku mengatakan budak ni dah masuk perangkap, aku memberanikan diri dengan mencuri mencium pipi kanan nye, dia kegelian, tatkala aku ingin mengulangi nye semua secara serentak di menoleh kepada aku maka mulut kami bertemu lantas aku mengambil terus mengucup mulut nye. dia cuma dia , nafsu aku mula berlari kencang, aku bertindak ganas mengulum mulu nye dan tangan ku mula memasuku baju t shirt nyr mencari buah dada azie yang masih kecil itu bila ku sentuh jer azi mula mengeliat kegelian, nafsu aku memuncak, ku sinkap rakus baju nys lamtas membuka baju dalam azi kedua buah dada nye menonjol , aku terus mengulum sepuas kedua nye membuatkan azie mengerang 2 sambil badan nye menggigil menahan gelora nafsu,, tanpa di sedari azie tangan kanan ku telah merayap di bawah kain batik nye sehingga ke peha nyer.ku usap perhan sabil mulut ku mencari sasaran buah dada, leher dan mulut azi tangan ku merayap terus lantas memasuk kawasan larangan azi yang kecil sekali dan ku dapat rasakan lurah itu telah digenangi air , licin , aku bertindak membetulakan kedudukan azie keduakaki nye ku buka dan kain bati serta seluar dalam nye ku rentap perlahan, azie malu sambil menutup muka nya dengan kedua belah tangan nya. aku bertindak membuka seluas mungkin kelangkang azie dan membenamkan mulut ku di lurah yang berair itu, lidah ku menjilat sepuasnyer seluruh lembah itu walaupun ku rasa masin2 tetapi nafsu ku sedang mengganas azie mengerang kegelian sambil buntut nyer terangkat2 , die bertindak mengankat kaki nye dam membuka seluas yang boleh untuk memudahkan lidah ku berenang di lembah itu konek ku keras menggila ku suruh azie memegang dan meramas nyer, , dia malu tak kala aku dia mengulum batang ku, sambil menggeleng kan kepala nafsu ku memuncak, konek ku tersenggut2 menahan steam, ku naik ketasa badan azie sambil meminta izin untuk belayar, azie cuma diam , perlahan batang ku ku sia di permukanan lubang azie yang masih kecil itu, azie mengngeliat kegelian, aku memaut kedua bahu nye sambil menekan kepala konek ku , azie merauh manja sambil mengetap bibir, mata nye mengeluarkan aiir, , akau menarik semula konek ku azia mendengus reda, ku gentil semula puting buah dada azie azie mengerang keseronokan, ku masukkan semula kepala konek ku ldibungan pantat azie,sambil meken sedikit 2 azie kegelian ku kuatkan tekanan ku , kurasa bunyi carikan serta azie memelok erat tubuh ku sambil mengucapkan kata…sakit….bangggg. aku berhenti seketika namun mulut azie menjadi sasaran semula, bila kembali reda aku mula bertindak menekan semula batang ku, perlahan2, azie mengerang sambil mengankat2 buntut nye namun batang ku hanya kepala nye saja baru lepas masuk menerjah, ku mula menghayun perlahan2 , sedikit2 batang ku masuk , tetapi tiba2 azie mengerang, memaut badah kut dengan erat nyer, sambil tangan nye mencakar belakang aku, dan mulut nyer berkata yang aku tidak faham, aku meneruskan hayunan lama kelamaan seluruh batang ku telah terbenam azi ku lihat masih tidak melepaskan pelukan, sambil meminta aku terus bertindak, aku mengangkat kedua belah kaki azie dan terus membenam habis batang ku, ku sorong tarik ade seketika maka tiba masa nyer aku nak sampai, cepat2 aku tarik batang ku, ku pancutkan air mani ku di celah pantat aziie , aku letih tersembam di dada azie. , lama kemudian azie menangis akan segala yang berlaku, puas aku pujuk , die mula reda, kulihat air mani ku bercampur darah dara azie berwarna coklat, ku pimpin tangan azie menuju ke bilik air, kami membasuh badan bersama, dan azie masuk kebilik die dan aku merebahkan diri di sebelah anak ku yang sedang lena tidor, puas ku pejam namun tak berupaya, batang ku mula menegak kembali akau bingkas bangun menuju kebilik azie, rupa nyer azie juga sama, kami belayar buat kali kedua dengan penuh ghairah, hingga terlelap begitu lah seteiap malam selama seminggu. akhir nya keadaan mencurigakan, isteri ku bagai dapat menangkap akan kedudukan sebenar, die rala berhenti dan adik ipar ku di hantar balik ke kg. kini fikiran ku masih menghantui aku, azie berlegar di kepala ku…

AwEk kaMPUnG



Kisah gua nii..berlaku kat sebuah kampong di pendalaman negeri pahang.
Tahun lepas gua ikut member kamcing di ofis ke kenduri kahwin di rumah
dia kat pahang tuu.

Masa gua sampai kat rumah orang tua dia..orang kampung tengah ramai
sedang gotong royong dirikan khemas dan ada orang pompuan yang sibuk
buat kuih agaknya. Rupanya member gua nii cukup popular kat kampung
dia..maklumkah dia ni berjawatan engineer..so kita orang ( bertiga )
jadi tumpuanlah dengan semua orang kat rumah dia. Gua dengan Lan member
gua sorang lagi terus jadi tumpuan..macam Yang Berhormat aje…

Biasalah..jiwa playboy gua seperti tak dapat ditahan dan meronta untuk
survey muka muka cun anak dara kat rumah member gua tu.. gua atur
langkah macam bilal masjid aje..tunduk dan sentiasa senyum kalau mata
bertembung dengan sesiapa. Phuff..cara gua tuu memang boleh jadi calon
menantu dato. Gua ingat Siti Nurhaliza pun meleleh air liur tengok
kemanchoan gua tuu..

So dipendekkan cerita…gua terlepas senyum pada seorang awek yang pada
pandangan gua cun jugak kalau disolek dan pakai seksi. Sekali pandang
sebijik macam Linda Rafar dua kali pandang betul betul macama Linda
Rafar tengah berbogel.

Gua senyum sumbing dia balas.. gua tak berani tegur..takut kena parang
dengan mamat kampung tuu..tapi kalau di k.l daj lama gua terkam..jenis
buaya macam gua nii tak boleh pakai sangat.

sebelah malam..gua tengok awek tuu ada lagi..dah tukar baju..baju kurung
warna hijau berbunga..tapi gua perasan dia berdua dengan seorang awek
lagi…nampak lebih tua dari dia dan macam kakak dia aje.
Kebetulan gua nampak dia tengah siapkan pelamin pengantin. Member gua
tuu dah tahu gua sedang attack awek macam linda rafar tuu..so mamat tuu
bisik kat gua..”kalau luu nak gua boleh introduce.. awek tuu adik
beradik..yang muda sekolah lagi..yang berumur sikit tuu kakaknya..janda
anak 2…laki dia lari balik indonesia..” member gua bagi laluan..

Member gua pun pergi kat pelamin dan cakap cakap dengan awek
tu..kamudian dia panggil gua datang.. ” Ni member….dari k.l…pakar
buat pelamin ” selamba member gua ayat awek tuu..so gua pun tak tangguh
terus tegur dan masuk jarum. Sambil buat kerja sambil cerita..so gua
dapat tahu rumah dia orang tak berapa jauh dari rumah member gua. Kakak
dia umurnya 25 dan adik dia 16 tahun…mulut dia orang ceria ..gua syok
sungguh…tambah pulak..mata dua duanya tajam kalau merenung dua.
Sebenarnya i dah geram tengok tetek keduanya…bulat..keras dan besar
boleh tahan.

Awek 2 beradik nii pun kiranya nak balik rumah lebih kurang pukul 12
malam…tapi entah macamana…emak member gua tahan tak kasi balik sebab
nak hias bilik pengantik lak..so gua pun tambah seronok…gua sama 2
beradik nii siapkan bilik pengantin lak..kita orang bertiga aje kerana
dah ramai yang tido..gua pulak sengaja buat-buat idea yang susah sebab
gua sudah ada plan lain..

Gua tak banyak pilihan..sambil buat kerja, mulut gua mula ayat benda
benda yang miang…ada sekali tuu..gua lap tilam sambil berseloroh…”
area nii sensitif tau.” adik dia tanya, “kenapa lak..” gua balas..”
malam esok ada darah nak melekat…” terus dua beradik tuu senyum dan
ketawa kecil.

Jam dan dekat pukul 2 pagi..suasana memang dan sunyi..cuma kendengaran
bising sikit kat diluar rumah…dalam rumah tuu..dan macam macam aksi
orang tengak tido. gua perasan yang kakak dia nii…nampak lain aje dan
adik dia lak suka bergesel dengan gua sambil buat kerja. Kepala otak gua
tengah plan macamana nak rembat kakak dia..adik tak mau berenggang
langsung..

Tiba tiba kakak dia sound….suruh adik dia ke dapur ambilkan air
minum….so adik dia keluar bilik dan kakak dia terus sound gua. “Jham
tak mengantuk lagi ke ? ” gua jawab..” mengantuk..tapi dekat u rasa
segak lak..” dia balas ” apa yang segar.? ” gua terus masuk daun ”
atas dan bawa…” dia senyum…dan pandang kat luar bilik..line
clear..dan tangan dia terus pegang batang konek gua.
Ramas-ramas..memanglah cepat kerasnya..” besar gak adik jham nii ” dia
sound. Gua balas..” besar tak dapat akaknya buat apa..buat berat nak
bawa aje..” Nak ke…? ” dia tanya. ” Adik u tuu macamana ? ” i tanya
balik. ” ala dia sporting…kalau nak nanti jham turun …pergi kejalan
besar..”

Dipenddekkan cerita..gua tunggu dan rupanya dia nak balik rumah dia
dengan adik dia…dalam gelap kat jalan tuu..dia sound gua suruh ikut
dia orang dari belakang dalam jarak yang jauh ke rumah dia dan terus ke
sebelah rumah dia..

Gua masuk rumah dia ikut tingkap yang adik dia buka..rupanya orang tua
dia masih belum balik dari rumah member gua. Bilik tuu pulak bilik tido
dia orang ( kira share.. ) . Wangi dan cahayapun samar-samar.
Adik dia suruh i duduk atas katil…kakaknya kat bilik air..so gua pun
tak tangguh..masuk jarum gak..

” Ani niii tak nampak macam umur 16 lah…” gua ayat.
” mengapa ? ” ani jawab.
” body solid..terangkat…geram..” gua terus terang.
“eeee..gatalnya ” ani jawab sambil mata renung gua.

Apalagi gua pun..terus peluk ani dari depan..dia tak menolak..malan dia
peluk gua lagi kemas..tetek dia terus terhimpit dengan dada gua.
Gua cium dia..lidah gua cari lidah dia..boleh tahan gak ani nii..dia
kulum balik lidah gua…lama gak gua romen ani nii..kamudian gua
baringkan ani atas katil dan terus ramas tetek dia dengan sesedap rasa.
Mata dia terpejam…gua pun memang tak sabar…gu tarik hujung baju
jurung dua dan tanggalkan baju dia..kamudian tanggalkan bra dia.
Gua pun apa lagi… terus hisap puting tetek dia dengan ganasnya..ani
mula mengerang…gua pulak mula tanggal baju dan seluar gua cuma ada
underware…gua terus tindih badan ani dan romen dia balik…

Ani tak tolak…cepat-cepat tangan gua lurutkan kain dia dan gua tolak
underware dia sekali…jari gua terus ramas cipap ani..bulu dia cantik
tersusun..tengah sedap mainkan cipap ani…kakak dia masuk..cis….
gua panik jugak..

” ala jham..teruskanlah…i tak kisah..” kakak dia sound.

Kakak dia (ina) nii tengah berkemban dengan tuala aje. terus ke meja
solek dan sapu bedak serta minyak wangi kat badan…gua lak balik semula
ke ani dan teruskan adegan selanjutnya…gua tak tengok ina
lagilah….tiba tiba gua rasa ada jari yang tarik underware gua dari
belakang.rupanya ina kakaknya nak tanggalkan under ware gua. Apa lagi
gua ikut ajelah…sambil tangan gua sebelah lagi tanggalkan towel ina.

Masa tuu,,kita orang bertiga dah telanjang bogel…mulut gua mula cari
cipap ani..gua jilat cipap ani dengan kuat kuat..ani tak boleh
katalah..mengerang dan mengeluh tak tentu arah…kamudian ina lak mula
hisap konek gua…

Ina memang pro hisap konek…gua kelabu mata dibuatnya. bila konek gua
dah tak tahan…gua mintak dia stop dan gua mula pegang konek gua dan
bawa ke cipap ani…ina lak bantu bontot gua dengan peluk belakang
gua…batang gua terus masuk kedalam cipap ani tanpa banyak masalah..dah
tarak dara…dia hayun ikut rentak dangdut..ina lak..tolong gua hentak
cipap adiknya. keadaan ani tak boleh kata..mengelising macam
cacing….kamudian gua cabut konek gua dan pusing kearah ina. gua peluk
ina dan gua baring atas tilam lak..ina ata badan gua..dan
mengangkang…tak bagi salam pun terus dia masukkkan konek gua dalam
cipap dia yang tembam tuu.. dia ayak gua sungguh-sungguh sambil tuu ani
lak mengangkang atas muka gua. Gua jilat balik cipap ani..

Kemudian gua tukar-tukar posisi ..sekejap gua taruk akak sekejap gua
taruk adik..memang dua duanya sporting…main lak macam nak buat anak
kembar 10 aje…batang konek gua tak boleh nak kata..nak pecah…lebih
kurang 30 minit gua kena lanyak dan gua fuck dia orang..gua sound…

” please…air i nak keluar nii…”

Gua cabut batang konek gua…gua lancap batang konek gua depan muka dia
orang berdua..gua lancap gila gila..dan bila nak terpancut gua halakan
ke muda dua beradik nii…then gua terus pancut kat muka dia
orang..phufff..lega…sedap..puass..

Malam tuuu….gua terus tido dalam bilik dia orang sampai puku 6
pagi..baru gua terjun tingkap dan balik rumah member gua.

Actually..kisah gua dengan dua beradik nii..ada lagi pada malam esok
lak..tapi lain kalilah gua cerita kat lu all..

Chaw….

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...